Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Tujuan dari hak cipta

Tujuan dari hak cipta

  • oleh

Tujuan utama undang-undang hak cipta bukanlah untuk melindungi kepentingan pencipta / pencipta, tetapi lebih untuk mempromosikan kemajuan ilmu pengetahuan dan seni yang berguna – yaitu – pengetahuan. Untuk mencapai tujuan ini, kepemilikan hak cipta mendorong penulis / pencipta dalam upayanya dengan memberi mereka monopoli sementara, atau kepemilikan hak eksklusif untuk jangka waktu tertentu.

Namun, monopoli ini agak terbatas ketika bertentangan dengan kepentingan publik yang utama, seperti mendorong karya kreatif dan intelektual baru, atau keharusan sebagian anggota masyarakat untuk membuat satu salinan dari sebuah karya untuk tujuan pendidikan nirlaba. Anda akan mempelajari lebih lanjut tentang cara kerjanya di modul berikutnya.

Selain menyeimbangkan hak publik dan individu, Anda memerlukan pemahaman dasar tentang undang-undang hak cipta sebelum Anda dapat membuat keputusan yang sesuai terkait usulan penggunaan materi berhak cipta. Saat memikirkan tentang kemungkinan penggunaan materi berhak cipta, ingatlah perspektif dari pemilik dan pengguna materi berhak cipta. Saat menggunakan materi orang lain, tanyakan pada diri Anda: “Penghormatan dan kepatuhan terhadap hukum hak cipta seperti apa yang saya ingin orang lain ikuti?” Begitu pula, “Jika saya akan menggunakan karya berhak cipta milik orang lain, penghormatan dan kepatuhan apa terhadap undang-undang hak cipta yang harus saya ikuti?” Pendekatan ini menyarankan perhatian pada prinsip rasa hormat dan kepercayaan. Hormati hak orang lain dan percaya pada mereka yang memiliki kesempatan untuk menggunakan karya Anda.

Ketahuilah bahwa mereka memiliki kepemilikan atas buku, manuskrip, lukisan, atau salinan lain dari karya berhak cipta tidak secara otomatis memberi Anda kepemilikan hak cipta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.