Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Teori Belajar Behavioristik

Teori Belajar Behavioristik

  • oleh
  • Desember 19, 2020Desember 19, 2020

Teori Belajar Behavioristik adalah kunci dalam memahami bagaimana memotivasi dan membantu siswa. Informasi ditransfer dari guru kepada peserta didik dari respon terhadap stimulus yang tepat. Siswa adalah peserta pasif dalam pembelajaran perilaku – guru memberi mereka informasi sebagai elemen stimulus-respons.

Guru menggunakan behaviorisme untuk menunjukkan kepada siswa bagaimana mereka harus bereaksi dan menanggapi rangsangan tertentu. Ini perlu dilakukan dengan cara yang berulang-ulang, untuk secara teratur mengingatkan siswa tentang perilaku apa yang dicari guru.

Penguatan positif adalah kunci dalam teori pembelajaran perilaku. Tanpa penguatan positif, siswa akan dengan cepat meninggalkan tanggapan mereka karena tampaknya mereka tidak bekerja. Misalnya, jika siswa diharapkan mendapatkan stiker setiap kali mereka mendapat nilai A dalam ujian, dan kemudian guru berhenti memberikan penguatan positif tersebut, lebih sedikit siswa yang mendapatkan nilai A dalam ujian mereka, karena perilaku tersebut tidak terkait dengan penghargaan untuk mereka. Pengulangan dan penguatan positif berjalan seiring dengan teori pembelajaran perilaku.

Guru sering bekerja untuk mencapai keseimbangan yang tepat dalam mengulangi situasi dan meminta penguatan positif datang untuk menunjukkan kepada siswa mengapa mereka harus melanjutkan perilaku itu. Motivasi memainkan peran penting dalam pembelajaran perilaku. Penguatan positif dan negatif dapat menjadi motivator bagi siswa.

Misalnya, seorang siswa yang menerima pujian untuk nilai tes yang baik jauh lebih mungkin mempelajari jawaban secara efektif daripada siswa yang tidak menerima pujian untuk nilai tes yang baik. Siswa yang tidak menerima pujian sedang mengalami penguatan negatif – otak mereka memberi tahu mereka bahwa meskipun mereka mendapat nilai bagus, itu tidak terlalu penting, sehingga materi tes menjadi tidak penting bagi mereka. Sebaliknya siswa yang menerima penguatan positif melihat korelasi langsung dengan keunggulan berkelanjutan, sepenuhnya didasarkan pada respons tersebut terhadap stimulus positif.

Strategi Belajar Behavioristik

Guru dapat menerapkan teknik strategi pembelajaran perilaku di kelasnya dengan banyak cara :

  • Latihan

Guru dapat mempraktikkan keterampilan menggunakan pola latihan untuk membantu siswa melihat pengulangan dan penguatan yang digunakan teori pembelajaran perilaku.

  • Pertanyaan dan jawaban

Guru dapat menggunakan pertanyaan sebagai stimulus dan jawaban sebagai tanggapan, secara bertahap semakin sulit dengan pertanyaan untuk membantu siswa.

  • Latihan terpandu.

Guru dapat terlibat langsung dalam membantu siswa mengatasi masalah untuk memberi mereka penguatan dan peragaan perilaku yang Anda ingin mereka ikuti.

  • Review rutin

Ulasan penting untuk teori pembelajaran perilaku. Melihat kembali materi dan memberikan penguatan positif akan membantu siswa mengingat informasi dengan lebih baik.

  • Penguatan positif

Ruang kelas behavioris menggunakan penguatan positif secara teratur. Ini bisa dalam bentuk penguatan dan pujian verbal, sistem penghargaan, hak istimewa tambahan, dan banyak lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.