Lompat ke konten
Home » Pendidikan » Tahap Perkembangan Moral

Tahap Perkembangan Moral

  • oleh

Tahapan Perkembangan Moral Kohlberg adalah sebuah teori perkembangan moral Kohlberg yang menyatakan bahwa kita maju melalui tiga tingkat pemikiran moral yang dibangun di atas perkembangan kognitif kita.

Lawrence Kohlberg memperluas karya awal teori kognitif Jean Piaget untuk menjelaskan perkembangan moral anak-anak. Kohlberg percaya bahwa perkembangan moral, seperti perkembangan kognitif, mengikuti serangkaian tahapan. Dia menggunakan gagasan dilema moral, kisah-kisah yang menyajikan gagasan yang saling bertentangan tentang dua nilai moral untuk mengajar anak laki-laki berusia 10 hingga 16 tahun tentang moralitas dan nilai.

Dilema moral paling terkenal yang diciptakan oleh Kohlberg adalah dilema “Heinz”, yang membahas gagasan mematuhi hukum versus menyelamatkan nyawa. Kohlberg menekankan bahwa cara individu bernalar tentang dilema yang menentukan perkembangan moral yang positif.

Setelah menghadirkan berbagai dilema moral kepada orang-orang, Kohlberg meninjau tanggapan orang-orang dan menempatkan mereka dalam berbagai tahap penalaran moral. Menurut Kohlberg, seorang individu berkembang dari kapasitas moralitas pra-konvensional (sebelum usia 9) ke kapasitas moralitas konvensional (remaja awal), dan menuju pencapaian moralitas pasca-konvensional (setelah ide Piaget tentang pemikiran operasional formal tercapai), yang hanya sedikit yang mencapai sepenuhnya. Setiap tingkat moralitas mengandung dua tahap, yang memberikan dasar bagi perkembangan moral dalam berbagai konteks.

Tahapan perkembangan moral Kohlberg

Kohlberg mengidentifikasi tiga tingkat penalaran moral: pra-konvensional, konvensional, dan pasca-konvensional. Setiap tingkat dikaitkan dengan tahap perkembangan moral yang semakin kompleks.

Berikut ini adalah Tahap Perkembangan Moral:

Tahapan perkembangan moral Kohlberg

Kohlberg mengidentifikasi tiga tingkat penalaran moral: pra-konvensional, konvensional, dan pasca-konvensional. Setiap tingkat dikaitkan dengan tahap perkembangan moral yang semakin kompleks.

Tahap 1: Orientasi Ketaatan dan Hukuman

Tahap Pertama ini berfokus pada keinginan anak untuk mematuhi aturan dan menghindari hukuman. Misalnya, suatu tindakan dianggap salah secara moral karena pelaku dihukum; semakin buruk hukuman untuk tindakan tersebut, semakin “buruk” tindakan tersebut dianggap.

Tahap 2: Orientasi Instrumental

Tahap kedua mengungkapkan “apa untungnya bagi saya?” posisi, di mana perilaku yang benar ditentukan oleh apa pun yang diyakini individu sebagai kepentingan terbaik mereka. Penalaran tahap dua menunjukkan minat yang terbatas pada kebutuhan orang lain, hanya sampai pada titik di mana hal itu dapat memajukan kepentingan individu itu sendiri.

Akibatnya, kepedulian terhadap orang lain tidak didasarkan pada kesetiaan atau rasa hormat intrinsik, melainkan mentalitas “Anda menggaruk punggung saya, dan saya akan menggaruk punggung Anda”. Contohnya adalah ketika seorang anak diminta oleh orang tuanya untuk melakukan tugas. Anak itu bertanya, “Apa untungnya bagi saya?” dan orang tua menawarkan insentif kepada anak dengan memberinya uang saku.

Tahap 3 : Orientasi Anak Baik, Gadis Baik

Pada tahap 3, anak-anak menginginkan persetujuan orang lain dan bertindak dengan cara menghindari ketidaksetujuan. Penekanan ditempatkan pada perilaku yang baik dan orang-orang menjadi “baik” kepada orang lain.

Tahap 4: Orientasi Hukum dan Ketertiban

Pada tahap 4, anak secara membabi buta menerima aturan dan konvensi karena pentingnya mereka dalam mempertahankan masyarakat yang berfungsi. Aturan dipandang sama untuk semua orang, dan mematuhi aturan dengan melakukan apa yang “seharusnya” dilakukan dianggap berharga dan penting.

Penalaran moral di tahap empat melampaui kebutuhan akan persetujuan individu yang ditunjukkan di tahap tiga. Jika satu orang melanggar hukum, mungkin semua orang akan melakukannya—jadi ada kewajiban dan kewajiban untuk menegakkan hukum dan aturan. Sebagian besar anggota masyarakat yang aktif tetap berada pada tahap empat, di mana moralitas masih didominasi oleh kekuatan luar.

Tahap 5: Orientasi Kontrak Sosial

Pada tahap 5, dunia dipandang memiliki pendapat, hak, dan nilai yang berbeda. Perspektif-perspektif seperti itu harus saling dihormati sebagai sesuatu yang unik bagi setiap orang atau komunitas. Hukum dianggap sebagai kontrak sosial daripada dekrit yang kaku.

Mereka yang tidak memajukan kesejahteraan umum harus diubah bila perlu untuk memenuhi kebaikan terbesar bagi jumlah terbesar orang. Ini dicapai melalui keputusan mayoritas dan kompromi yang tak terhindarkan. Pemerintahan demokratis secara teoritis didasarkan pada penalaran tahap lima.

Tahap 6: Orientasi Universal-Etika-Prinsip

Pada tahap 6, penalaran moral didasarkan pada penalaran abstrak dengan menggunakan prinsip-prinsip etika universal. Umumnya, prinsip-prinsip yang dipilih bersifat abstrak daripada konkret dan berfokus pada ide-ide seperti kesetaraan, martabat, atau rasa hormat.

Hukum hanya valid sejauh didasarkan pada keadilan, dan komitmen terhadap keadilan disertai dengan kewajiban untuk tidak mematuhi hukum yang tidak adil. Orang-orang memilih prinsip-prinsip etika yang ingin mereka ikuti, dan jika mereka melanggar prinsip-prinsip itu, mereka merasa bersalah.

Dalam hal ini Dengan cara ini, individu bertindak karena secara moral benar untuk melakukannya (dan bukan karena dia ingin menghindari hukuman), itu demi kepentingan terbaik mereka, diharapkan, sah, atau telah disepakati sebelumnya. Meskipun Kohlberg bersikeras bahwa tahap enam ada, dia merasa sulit untuk mengidentifikasi individu yang secara konsisten beroperasi pada tingkat itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.