Lompat ke konten
Home » Ekonomi Syariah » Syirkah Inan

Syirkah Inan

  • oleh
  • September 26, 2020September 26, 2020

Syirkah inan adalah syirkah antara dua pihak atau lebih yang masing-masing memberi konstribusi kerja (‘amal) dan modal (mâl). Syirkah ini hukumnya boleh berdasarkan dalil as-Sunnah dan Ijma Sahabat (An-Nabhani, 1990: 148).

Contoh syirkah inan :

A dan B insinyur teknik sipil. A dan B sepakat menjalankan bisnis properti dengan membangun dan menjualbelikan rumah. Masing-masing memberikan konstribusi modal sebesar   Rp 600   juta   dan   keduanya   sama-sama   bekerja   dalam   syirkah   tersebut.

Dalam syirkah ini, disyaratkan modalnya harus berupa uang (nuqûd); sedangkan barang (‘urûdh), misalnya rumah atau mobil, tidak boleh dijadikan modal syirkah, kecuali jika barang itu dihitung nilainya (qîmah al-‘urûdh) pada saat akad.

Keuntungan didasarkan pada kesepakatan, sedangkan kerugian ditanggung oleh masing-masing mitra usaha (syarîk) berdasarkan porsi modal. Jika, misalnya, masing-masing modalnya 50%, maka masing-masing menanggung kerugian sebesar 50%. Diriwayatkan oleh Abdur Razaq dalam kitab Al-Jâmi’, bahwa   li bin   bi Thalib ra. pernah berkata, “Kerugian didasarkan atas besarnya modal,  sedangkan  keuntungan  didasarkan  atas  kesepakatan  mereka (pihak-pihak  yang bersyirkah).” (An-Nabhani, 1990: 151).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.