Lompat ke konten
Home » Pendidikan » Strategi Penyelenggaraan Pendidikan Inklusif

Strategi Penyelenggaraan Pendidikan Inklusif

  • oleh

Ada kebutuhan yang pasti bagi guru untuk didukung dalam Penyelenggaraan Pendidikan Inklusif. Sebuah tinjauan literatur yang ketat dari studi menemukan sebagian besar guru memiliki sikap netral atau negatif tentang pendidikan inklusif (de Boer, Pijl, & Minnaert, 2011).

Ternyata banyak dari ini karena mereka tidak merasa sangat berpengetahuan, kompeten, atau percaya diri tentang cara mendidik siswa berkebutuhan khusus . Namun, serupa dengan orang tua, guru dengan lebih banyak pengalaman  dan, dalam kasus guru, lebih banyak pelatihan dengan pendidikan inklusif  secara signifikan lebih positif tentang hal itu.

Bukti mendukung bahwa agar efektif, guru membutuhkan pemahaman tentang praktik terbaik dalam mengajar dan instruksi yang disesuaikan untuk SWD; tetapi sikap positif terhadap inklusi juga termasuk yang paling penting untuk menciptakan kelas inklusif yang berhasil (Savage & Erten, 2015). Tentu saja, artikel blog sederhana seperti ini hanya akan memberikan sorotan tentang apa yang telah ditemukan sebagai strategi inklusif yang efektif.

Untuk mencapai kesuksesan jangka panjang yang sebenarnya memerlukan pelatihan formal. Untuk memberi Anda gambaran, berikut adalah strategi yang direkomendasikan oleh beberapa studi penelitian dan pengalaman terapan (Morningstar, Shogren, Lee, & Born, 2015; Alquraini, & Gut, 2012).

Gunakan berbagai format instruksional

Mulailah dengan instruksi seluruh kelompok dan transisi ke pengelompokan fleksibel yang dapat berupa kelompok kecil, stasiun/pusat, dan pembelajaran berpasangan. Berkenaan dengan seluruh kelompok, menggunakan teknologi seperti papan tulis interaktif terkait dengan keterlibatan siswa yang tinggi.

Mengenai pengelompokan fleksibel: untuk siswa yang lebih muda, ini sering dipimpin oleh guru tetapi untuk siswa yang lebih tua, mereka dapat dipimpin oleh siswa dengan pemantauan guru. Pembelajaran yang didukung teman sebaya bisa sangat efektif dan menarik dan mengambil bentuk kerja berpasangan, pengelompokan kooperatif, tutor sebaya, dan demonstrasi yang dipimpin siswa.

Pastikan akses ke konten kurikuler akademik

Semua siswa membutuhkan kesempatan untuk memiliki pengalaman belajar yang sejalan dengan tujuan belajar yang sama. Ini akan memerlukan pemikiran tentang apa yang mendukung kebutuhan SWD individu, tetapi strategi keseluruhan adalah memastikan semua siswa mendengar instruksi, bahwa mereka memang memulai kegiatan, bahwa semua siswa berpartisipasi dalam instruksi kelompok besar, dan bahwa siswa bertransisi masuk dan keluar kelas di waktu yang sama.

Untuk poin terakhir ini, tidak hanya akan membuat siswa tetap mengikuti pelajaran, rekan-rekan non-SWD mereka tidak melihat mereka keluar atau masuk di tengah pelajaran, yang benar-benar dapat menyoroti perbedaan mereka.

Terapkan desain universal untuk pembelajaran

Ini adalah metode yang bervariasi dan mendukung banyak kebutuhan peserta didik. Mereka mencakup berbagai cara untuk mewakili konten kepada siswa dan bagi siswa untuk mewakili pembelajaran kembali, seperti pemodelan, gambar, tujuan dan manipulatif, penyelenggara grafis, tanggapan lisan dan tertulis, dan teknologi.

Ini juga dapat diadaptasi sebagai modifikasi untuk SWD di mana mereka memiliki cetakan besar, menggunakan headphone, diizinkan untuk meminta rekan menulis respons yang didiktekan, menggambar sebagai gantinya, menggunakan kalkulator, atau hanya memiliki waktu ekstra.

Pikirkan juga tentang kekuatan pembelajaran berbasis proyek dan inkuiri di mana siswa secara individu atau kolektif menyelidiki sebuah pengalaman. Sekarang mari kita kumpulkan semuanya dengan melihat bagaimana seorang guru pendidikan reguler mengatasi tantangan dan berhasil menggunakan pendidikan inklusif di kelasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.