Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Sejarah Singkat Perkembangan Akuntansi

Sejarah Singkat Perkembangan Akuntansi

  • oleh

Sejarah akuntansi sudah berusia ribuan tahun dan dapat ditelusuri hingga peradaban kuno. Perkembangan awal akuntansi berawal dari Mesopotamia kuno, dan terkait erat dengan perkembangan dalam penulisan, penghitungan dan uang serta sistem audit awal oleh orang Mesir dan Babilonia kuno.

Pada masa Kaisar Augustus, pemerintah Romawi memiliki akses ke informasi keuangan yang terperinci. Di India Chanakya menulis sebuah manuskrip yang mirip dengan buku manajemen keuangan, selama periode Kekaisaran Maurya. Bukunya “Arthashasthra” berisi beberapa aspek terperinci tentang pemeliharaan pembukuan untuk Negara Berdaulat.

Luca Pacioli Italia, yang diakui sebagai Bapak akuntansi dan pembukuan adalah orang pertama yang menerbitkan karya tentang pembukuan entri ganda, dan memperkenalkan bidang ini di Italia. Profesi modern akuntan sewaan berasal dari Skotlandia pada abad kesembilan belas. Akuntan sering tergabung dalam asosiasi yang sama dengan pengacara, yang sering menawarkan jasa akuntansi kepada klien mereka.

Akuntansi modern awal memiliki kesamaan dengan akuntansi forensik saat ini. Akuntansi mulai bertransisi menjadi profesi yang terorganisir pada abad kesembilan belas, dengan badan-badan profesional lokal di Inggris bergabung untuk membentuk Institute of Chartered Accountants di Inggris dan Wales pada tahun 1880.

Catatan akuntansi lebih dari 7.000 tahun telah ditemukan di Mesopotamia, dan dokumen dari Mesopotamia kuno menunjukkan daftar pengeluaran, dan barang yang diterima dan diperdagangkan.

Perkembangan akuntansi, bersama dengan uang dan angka, mungkin terkait dengan perpajakan dan kegiatan perdagangan candi: Perkembangan awal akuntansi erat kaitannya dengan perkembangan menulis, berhitung, dan uang. Secara khusus, terdapat bukti bahwa langkah kunci dalam perkembangan penghitungan—transisi dari penghitungan konkrit ke abstrak—terkait dengan perkembangan awal akuntansi dan uang dan terjadi di Mesopotamia.

Catatan akuntansi awal lainnya juga ditemukan di reruntuhan Babel kuno, Asyur dan Sumeria, yang berusia lebih dari 7.000 tahun. Orang-orang pada waktu itu mengandalkan metode penghitungan primitif untuk mencatat pertumbuhan tanaman dan ternak. Karena ada musim alami untuk bertani dan menggembala, mudah untuk menghitung dan menentukan apakah surplus diperoleh setelah tanaman dipanen atau hewan muda disapih.

Antara milenium ke-4 SM dan milenium ke-3 SM, para pemimpin dan imam yang berkuasa di Iran kuno memiliki orang-orang yang mengawasi masalah keuangan. Dalam Godin Tepe (گدین ) dan Tepe Yahya (تپه ), token berbentuk silinder yang digunakan untuk pembukuan pada skrip tanah liat ditemukan di gedung-gedung yang memiliki ruangan besar untuk penyimpanan hasil panen.

Dalam temuan Godin Tepe, naskah hanya memuat tabel dengan gambar, sedangkan dalam temuan Tepe Yahya, naskah juga memuat representasi grafis. Penemuan bentuk pembukuan menggunakan token tanah liat mewakili lompatan kognitif besar bagi umat manusia. Selama milenium 1 SM, perluasan perdagangan dan bisnis memperluas peran akuntan.

Orang Fenisia menemukan alfabet fonetik “mungkin untuk tujuan pembukuan”, dan ada bukti bahwa seorang individu di Mesir kuno memegang gelar “pengawas ahli-ahli Taurat”. Ada juga bukti untuk bentuk awal akuntansi dalam Perjanjian Lama; misalnya Kitab Keluaran menggambarkan Musa meminta Itamar untuk menjelaskan bahan-bahan yang telah disumbangkan untuk pembangunan tabernakel.

Sekitar abad ke-4 SM, orang Mesir dan Babilonia kuno memiliki sistem audit untuk memeriksa pergerakan masuk dan keluar gudang, termasuk “laporan audit” lisan, menghasilkan istilah “auditor” (dari audire, mendengar dalam bahasa Latin). Pada abad ke-2 SM, pentingnya perpajakan telah menciptakan kebutuhan untuk pencatatan pembayaran, dan Batu Rosetta juga mencakup deskripsi pemberontakan pajak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.