Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Riwayat Neraca Pembayaran (Balance of Payments)

Riwayat Neraca Pembayaran (Balance of Payments)

  • oleh

Sebelum abad ke-19, transaksi internasional dalam mata uang emas, memberikan sedikit fleksibilitas bagi negara-negara yang mengalami defisit perdagangan. Pertumbuhannya rendah, sehingga merangsang surplus perdagangan adalah metode utama untuk memperkuat posisi keuangan suatu negara.

Namun, ekonomi nasional tidak terintegrasi dengan baik, sehingga ketidakseimbangan perdagangan yang tajam jarang memicu krisis. Revolusi industri meningkatkan integrasi ekonomi internasional, dan krisis neraca pembayaran mulai lebih sering terjadi.

Depresi Hebat menyebabkan negara-negara meninggalkan standar emas dan terlibat dalam devaluasi kompetitif mata uang mereka, tetapi sistem Bretton Woods yang berlaku sejak akhir Perang Dunia II hingga 1970-an memperkenalkan dolar yang dapat ditukar dengan emas dengan nilai tukar tetap ke mata uang lainnya.

Namun, ketika jumlah uang beredar AS meningkat dan defisit perdagangannya semakin dalam, pemerintah menjadi tidak dapat sepenuhnya menebus cadangan dolar bank sentral asing untuk emas, dan sistem itu ditinggalkan.

Sejak guncangan Nixon sebagai akhir dari konvertibilitas dolar ke emas diketahui—mata uang telah melayang bebas, yang berarti bahwa negara yang mengalami defisit perdagangan dapat secara artifisial menekan mata uangnya—dengan menimbun cadangan devisa, misalnya—membuat produknya lebih menarik dan meningkat. ekspornya. Karena meningkatnya mobilitas modal lintas batas, terkadang terjadi krisis neraca pembayaran yang menyebabkan devaluasi mata uang yang tajam seperti yang terjadi di negara-negara Asia Tenggara pada tahun 1998.

Selama Resesi Hebat, beberapa negara memulai devaluasi kompetitif mata uang mereka untuk mencoba meningkatkan ekspor mereka. Semua bank sentral utama dunia menanggapi krisis keuangan pada saat itu dengan melaksanakan kebijakan moneter ekspansif yang dramatis. Hal ini menyebabkan mata uang negara lain, terutama di pasar negara berkembang, terapresiasi terhadap dolar AS dan mata uang utama lainnya.

Banyak dari negara-negara tersebut merespons dengan lebih melonggarkan kendali kebijakan moneter mereka untuk mendukung ekspor mereka, terutama yang ekspornya berada di bawah tekanan dari permintaan global yang stagnan selama Resesi Hebat. Oleh sebab itu kebijakan moneter dapat memperbaiki neraca perdagangan dan neraca pembayaran dengan cara salah satunya adalah dengan mendukung ekspor.

Pertimbangan Khusus

Neraca pembayaran dan data posisi investasi internasional sangat penting dalam merumuskan kebijakan ekonomi nasional dan internasional. Aspek-aspek tertentu dari data neraca pembayaran, seperti ketidakseimbangan pembayaran dan investasi asing langsung, adalah isu-isu kunci yang ingin diatasi oleh pembuat kebijakan suatu negara,

Sementara neraca pembayaran suatu negara selalu meniadakan neraca berjalan dan neraca modal, ketidakseimbangan dapat dan memang muncul di antara rekening giro negara yang berbeda. AS memiliki defisit transaksi berjalan terbesar di dunia pada tahun 2020, sebesar $647 miliar. China memiliki surplus terbesar di dunia, dengan $274 miliar

Selengkapnya tentang teks sumber iniDiperlukan teks sumber untuk mendapatkan informasi terjemahan tambahan

Contoh Neraca Pembayaran (balance of payments)?

Dana yang masuk ke suatu negara dari sumber asing dibukukan sebagai kredit dan dicatat dalam BOP. Arus keluar dari suatu negara dicatat sebagai debit di BOP. Misalnya, katakanlah Jepang mengekspor 100 mobil ke AS. Jepang mencatat ekspor 100 mobil sebagai debit di BOP, sedangkan AS mencatat impor sebagai kredit di BOP.

Rumus neraca pembayaran (balance of payments)

Rumus untuk menghitung neraca pembayaran dihitung sebagai—Rekening berjalan + akun modal + akun keuangan + item perimbangan = 0.

Komponen balance of payments

BOP adalah semua transaksi antara entitas di satu negara dan seluruh dunia selama beberapa waktu. Ada tiga komponen utama BOP, termasuk neraca berjalan, neraca modal, dan neraca keuangan. Transaksi berjalan harus seimbang dengan akun modal dan keuangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.