Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Psikologi Sosial

Psikologi Sosial

  • oleh
  • November 29, 2021November 29, 2021

Psikologi sosial adalah studi ilmiah tentang bagaimana pikiran, perasaan, keyakinan, niat dan tujuan orang dibangun dalam konteks sosial oleh interaksi aktual atau imajiner dengan orang lain.Oleh karena itu melihat perilaku manusia sebagai dipengaruhi oleh orang lain dan kondisi di mana perilaku sosial dan perasaan terjadi.

Baron, Byrne dan Suls (1989) mendefinisikan psikologi sosial sebagai ….’bidang ilmiah yang berusaha memahami sifat dan penyebab perilaku individu dalam situasi sosial’

Topik diperiksa dalam psikologi sosial meliputi: konsep diri, kognisi sosial, teori atribusi, pengaruh sosial, proses kelompok, prasangka dan diskriminasi, proses interpersonal, agresi, sikap dan stereotip.

Sejarah Psikologi Sosial

Aristoteles percaya bahwa manusia secara alami dapat bersosialisasi, suatu kebutuhan yang memungkinkan kita untuk hidup bersama (pendekatan yang berpusat pada individu), sementara Platon merasa bahwa negara mengendalikan individu dan mendorong tanggung jawab sosial melalui konteks sosial (pendekatan yang berpusat pada sosial).

Hegel (1770-1831) memperkenalkan konsep bahwa masyarakat memiliki hubungan yang tak terelakkan dengan perkembangan pikiran sosial. Ini mengarah pada gagasan pikiran kelompok, penting dalam studi psikologi sosial.

Lazarus & Steinthal menulis tentang pengaruh Anglo-Eropa pada tahun 1860. “Volkerpsychologie” muncul, yang berfokus pada gagasan pikiran kolektif. Ini menekankan gagasan bahwa kepribadian berkembang karena pengaruh budaya dan masyarakat, terutama melalui bahasa, yang merupakan produk sosial masyarakat sekaligus sebagai sarana untuk mendorong pemikiran sosial tertentu dalam diri individu. Oleh karena itu Wundt (1900-1920) mendorong studi metodologis bahasa dan pengaruhnya terhadap makhluk sosial.

Teks yang berfokus pada psikologi sosial pertama kali muncul pada awal abad ke-20. Buku terkenal pertama dalam bahasa Inggris diterbitkan oleh McDougall pada tahun 1908 (An Introduction to Social Psychology), yang mencakup bab-bab tentang emosi dan sentimen, moralitas, karakter dan agama, sangat berbeda dengan yang ada di lapangan saat ini.Dia percaya bahwa perilaku sosial adalah bawaan / naluriah dan karena itu individu, maka pilihan topiknya. Namun, keyakinan ini bukanlah prinsip yang ditegakkan dalam psikologi sosial modern.

Karya Allport (1924) mendukung pemikiran saat ini ke tingkat yang lebih besar, karena ia mengakui bahwa perilaku sosial dihasilkan dari interaksi antara orang-orang. Dia juga mengambil pendekatan metodologis, membahas penelitian aktual dan menekankan bahwa bidang itu adalah salah satu “ilmu yang mempelajari perilaku individu sejauh perilakunya merangsang individu lain, atau itu sendiri merupakan reaksi terhadap perilaku ini”. Bukunya juga membahas topik-topik yang masih terlihat sampai sekarang, seperti emosi, konformitas, dan pengaruh audiens terhadap orang lain.

Murchison (1935) menerbitkan Buku pegangan pertama tentang psikologi sosial diterbitkan oleh Murchison pada tahun 1935. Murphy & Murphy (1931/37) menghasilkan sebuah buku yang merangkum temuan dari 1.000 studi dalam psikologi sosial. Sebuah teks oleh Klineberg (1940) melihat interaksi antara konteks sosial dan pengembangan kepribadian pada 1950-an sejumlah teks yang tersedia pada subjek.

Referensi :

Jurnal Psikologi Abnormal dan Sosial

Journal of Personality, British Journal of Social and Clinical Psychology

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.