Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Penggunaan Pertahanan Ego (Defense Mechanism) oleh seseorang

Penggunaan Pertahanan Ego (Defense Mechanism) oleh seseorang

  • oleh

Seseorang yang memasuki konseling sering kali membawa sistem pertahanan yang bekerja secara berlebihan yang menyebabkan satu dari dua masalah. 

Pertama mungkin berhasil dalam menolong seseorang menghindari bagian yang sulit dari kenyataan, tetapi harga untuk  penghindaran  itu  adalah  apa  yang  dibawa  seseorang  ke  dalam  sesi konseling. 

Kedua, sistem pertahanan yang bekerja secara berlebihan mungkin saja  menggunakan  pemikiran,  motif,  dan  perasaan  yang  awalnya  tipis  dan tersembunyi namun kemudian meresap dan memasuki alam kesadaran. Pada salah satu dari dua masalah di atas, seseorang memiliki kebutuhanyang kuat untuk memperbaiki dan memperkuat sistem pertahanan. Hal Ini adalah alasan kebanyakan orang memasuki konseling—untuk melanjutkan mengelak dari kenyataan tetapi tanpa membayar harga yang sebelumnya dibayarkan.  Meskipun ketika  seseorang  protes  bahwa  mereka  ingin  menghadapi  kenyataan  untuk meredakan terhadap sebuah rasa percaya diri yang salah baik itu oleh mereka maupun konselor.

Penting bagi konselor untuk menyadari bahwa seorang membawa sistem pertahanan yang sama ke dalam konseling yang sering bekerja sangat baik untuk mereka, dan konselor yang tidak hati-hati dapat dengan mudah menjadi korban atas  hal  ini,  seperti  halnya  yang  lain.    Ini  adalah  sebuah  pemikiran  yang merendahkan diri tetapi benar bahkan konselor terbaik sekalipun dapat tertipu. Konselor yang naif akan sering tertipu dan tidak mengetahui hal ini. Konselor yang hati-hati sering kali tertipu, akan tetapi kecurigaan mereka akan bertindak lebih berbahaya.  Konselor yang waspada tidak naif dan tidak juga hatihati.  Mereka mengetahui bahwa apa yang terdengar baik belum tentu baik dan dapat membantu seseorang menghargai perbedaan. Berikut ini adalah sebuah contoh mengenai bagaimana individu dalam konseling berupaya untuk menipu konselor dengan menggunakan defense mechanism.

Dalam contoh ini dan contoh lain pada bab ini, tetap pikirkan bahwa individu dapat membuat pernyataan yang mirip dan tidak menipu diri mereka sendiri atau konselor. Bagaimanapun, pada contoh berikut ini, anggaplah bahwa pernyataan individu dan interpretasi konselor ditentukan oleh defense mechanismdaripada kenyataan.

Individu mungkin hadir dalam konseling dan mengatakan kepada konselor “Saya tidak merasa seperti hadir hari ini, tetapi saya tahu ini baik untuk saya. Saya berusaha untuk tidak menyerah pada jiwa saya yang ketakutan karena itu saya di sini.” Konselor dapat tertipu dengan defense mechanismini dan menjawab “baiklah, itu adalah pertanda yang baik! Itu terdengar seperti bahwa jiwa Anda yang sehat mulai mengambil alih berbagai kendali.”

Tetapi jika bagian tersembunyi dari seseorang dapat dibicarakan, mungkin dapat  disampaikan “Saya  tidak  berpikir  saya  pergi  di  suatu  tempat  dalam konseling.  Tetapi  jika  saya  tidak  datang  hari  ini,  itu  akan  membuat  saya menghadapi realisasi itu secara lebih jujur, dan kemudian saya akan harus melakukan sesuatu mengenai hal itu. Saya mungkin harus menentukan untuk menghentikan konseling atau untuk membicarakan keputusasaan saya. Saya tidak siap untuk melakukan salah satu dari dua hal itu; sehingga lebih mudah bagi saya untuk  menepati  janji  dan  berpura-pura  bahwa  banyak  hal  yang  mengalami kemajuan secara menyenangkan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.