Lompat ke konten
Home » Pendidikan » Peluang Penyelenggaraan Pendidikan Inklusif

Peluang Penyelenggaraan Pendidikan Inklusif

  • oleh
  • Juni 9, 2021Juni 9, 2021

Manfaat Pendidikan Inklusif bagi siswa

Sederhananya, baik siswa dengan dan tanpa cacat belajar lebih banyak. Banyak penelitian selama tiga dekade terakhir telah menemukan bahwa siswa penyandang cacat memiliki prestasi yang lebih tinggi dan keterampilan yang ditingkatkan melalui pendidikan inklusif, dan rekan-rekan mereka tanpa tantangan juga mendapat manfaat (Bui, et al., 2010; Dupuis, Barclay, Holms, Platt, Shaha, & Lewis, 2006; Newman, 2006; Alquraini & Gut, 2012).

Peluang Penyelenggaraan Pendidikan Inklusif

Untuk siswa penyandang disabilitas , ini termasuk peningkatan akademis dalam literasi (membaca dan menulis), matematika, dan studi sosial baik di kelas maupun pada tes standar, keterampilan komunikasi yang lebih baik, dan keterampilan sosial yang ditingkatkan dan lebih banyak persahabatan. Lebih banyak waktu di kelas umum untuk juga dikaitkan dengan lebih sedikit ketidakhadiran dan rujukan untuk perilaku yang mengganggu.

Ini mungkin terkait dengan temuan tentang sikap mereka memiliki konsep diri yang lebih tinggi, mereka lebih menyukai sekolah dan guru mereka, dan lebih termotivasi untuk bekerja dan belajar. Rekan-rekan mereka yang tidak cacat juga menunjukkan sikap yang lebih positif di bidang yang sama ini ketika berada di kelas inklusif.

Mereka membuat keuntungan akademis yang lebih besar dalam membaca dan matematika. Penelitian menunjukkan bahwa kehadiran SWD memberikan kesempatan belajar jenis baru non-SWD. Salah satunya adalah ketika mereka melayani sebagai rekan-pelatih. Dengan belajar bagaimana membantu siswa lain, kinerja mereka sendiri meningkat.

Lain adalah bahwa sebagai guru mempertimbangkan lebih besar peserta didik SWD mereka yang beragam, mereka memberikan instruksi dalam berbagai modalitas belajar yang lebih luas (visual, auditori, dan kinestetik), yang menguntungkan siswa pendidikan reguler mereka juga. Peneliti sering mengeksplorasi kekhawatiran dan potensi jebakan yang mungkin membuat pengajaran kurang efektif di kelas inklusi .

Tetapi temuan menunjukkan hal ini tidak terjadi. Baik waktu instruksional maupun berapa banyak waktu siswa terlibat tidak berbeda antara kelas inklusif dan non-inklusif. Bahkan, dalam banyak kasus, siswa pendidikan reguler melaporkan sedikit atau tidak ada kesadaran bahwa bahkan ada siswa penyandang cacat di kelas mereka. Ketika mereka sadar, mereka menunjukkan penerimaan dan toleransi yang lebih besar terhadap ketika mereka semua mengalami pendidikan inklusif bersama.

Perasaan dan sikap orang tua Tentang Penyelenggaraan Pendidikan Inklusif

Orang tua, tentu saja, memiliki peran besar. Sebuah tinjauan literatur yang komprehensif (de Boer, Pijl, & Minnaert, 2010) menemukan bahwa rata-rata, orang tua agak tidak yakin apakah inklusi adalah pilihan yang baik untuk SWD mereka. Sisi baiknya, semakin banyak pengalaman dengan pendidikan inklusif yang mereka miliki, semakin positif orang tua SWD tentang hal itu. Selain itu, orang tua siswa pendidikan reguler memiliki sikap yang jelas positif terhadap pendidikan inklusif. Sekarang setelah kita melihat sorotan penelitian tentang hasil, mari kita lihat strategi untuk menerapkan pendidikan inklusif.

Studi Kasus Praktik Pendidikan Inklusif di sekolah dan kelas

Ibu Brown telah mengajar selama beberapa tahun sekarang dan merasa senang dan sedikit gugup dengan keputusan sekolahnya untuk menerapkan pendidikan inklusif. Selama bertahun-tahun dia memiliki beberapa siswa pendidikan khusus di kelasnya tetapi mereka ditarik keluar untuk waktu dengan spesialis atau hanya bergabung untuk kegiatan seperti seni, musik, PE, makan siang, dan kadang-kadang untuk akademisi tertentu.

Dia selalu menemukan metode ini agak terputus-putus dan ingin lebih terlibat dalam mendidik siswa ini dan menemukan cara mereka dapat mengambil bagian lebih penuh di kelasnya. Dia tahu dia membutuhkan bimbingan dalam merancang dan mengimplementasikan kelas inklusifnya, tetapi dia siap untuk tantangan dan berharap untuk melihat banyak manfaat yang dia baca dan dengar untuk anak-anak, keluarga mereka, teman sebaya mereka, dirinya sendiri, dan sekolah sebagai seluruh.

Selama sebulan sebelum sekolah dimulai, Nyonya Brown bertemu dengan guru pendidikan khusus, Tuan Lopez dan guru serta staf lain yang bekerja dengan murid-muridnya — untuk mengoordinasikan rencana pengajaran yang didasarkan pada IEP (Rencana Pendidikan Individu) dari tiga siswa penyandang cacat yang akan berada di kelasnya tahun depan.

Sekitar dua minggu sebelum sekolah dimulai, dia mengundang masing-masing dari tiga anak dan keluarga mereka untuk datang ke kelas untuk tur individu dan sesi mengenal Anda dengan dirinya sendiri dan guru pendidikan khusus. Dia memastikan untuk memberikan informasi tentang malam kembali ke sekolah dan menyampaikan undangan pribadi kepada mereka untuk hadir sehingga mereka dapat bertemu dengan keluarga dan anak-anak lain.

Dia merasa sangat senang tentang bagaimana ini terjadi dan betapa bersemangat dan bahagianya perasaan anak-anak dan keluarga mereka. Seorang siswa benar-benar menyimpulkannya ketika dia mengatakan kepadanya, “Kamu dan saya akan mengalami tahun yang hebat!” Distrik sekolah dan kepala sekolah telah mengirimkan komunikasi kepada semua orang tua tentang perpindahan ke pendidikan inklusi di sekolah Mrs. Brown.

Sekarang dia ingin memastikan bahwa dia benar-benar berkomunikasi secara efektif dengan orang tua, terutama karena beberapa orang tua siswa SWD dan pendidikan reguler telah menyatakan keraguannya bahwa memasukkan anak mereka ke dalam kelas inklusif akan berhasil. Dia berbicara dengan administrasi dan guru lain dan, dengan persetujuan mereka, mengirimkan komunikasi bersama setelah sekitar dua bulan memasuki tahun ajaran dengan beberapa pertanyaan yang diberikan oleh buku Creating Inclusive Classrooms (Salend, 2001 dirujuk dalam Salend & Garrick-Duhaney, 2001 ) seperti, “Bagaimana berada di kelas inklusi memengaruhi anak Anda secara akademis, sosial, dan perilaku?

Jelaskan manfaat atau konsekuensi negatif yang Anda amati pada anak Anda. Faktor apa yang menyebabkan perubahan ini?” dan “Bagaimana penempatan anak Anda di kelas inklusi memengaruhi Anda? Tolong jelaskan manfaat atau konsekuensi negatif apa pun bagi Anda.” dan “Informasi tambahan apa yang ingin Anda miliki tentang inklusi dan kelas anak Anda?” Dia berencana untuk mencari tren dan menyiapkan komunikasi yang akan dia bagikan dengan orang tua. Dia juga berencana untuk mengirimkan kuesioner dengan pertanyaan yang berbeda setiap beberapa bulan sepanjang tahun ajaran. Sejak dia mengetahui tentang perpindahan ke pendekatan pendidikan inklusif di sekolahnya, Mrs. Brown telah bekerja sama dengan guru pendidikan khusus, Mr. Lopez, dan banyak membaca tentang manfaat dan tantangannya.

Bertekad untuk menjadi sukses, dia terutama berfokus pada strategi kelas inklusif yang efektif. Kerja kerasnya membuahkan hasil. Hasil pertengahan tahun dan akhir tahun-nya sangat positif. SWD memenuhi tujuan IEP mereka. Siswa ed regulernya unggul. Semangat kolaborasi dan energi positif menyelimuti kelasnya dan dia merasakan ini di seluruh sekolah saat mereka mempraktikkan pendidikan inklusif. Anak-anak senang dan bangga dengan prestasi mereka.

Kepala sekolah secara teratur memujinya. Orang tua bersikap positif, santai, dan mendukung. Nyonya Brown tahu masih banyak yang harus dia pelajari dan lakukan, tetapi kepercayaan diri dan kepuasannya tinggi. Dia sangat senang bahwa dia telah dipilih untuk menjadi bagian dari tim distriknya untuk melatih guru pendidikan reguler lainnya tentang pendidikan inklusif dan ruang kelas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.