Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Motivasi dan Kepemimpinan Mempengaruhi Manajemen

Motivasi dan Kepemimpinan Mempengaruhi Manajemen

  • oleh

Mendapatkan hasil maksimal dari orang-orang yang bekerja dengan Anda adalah fungsi utama manajemen. Tetapi pemimpin senior masih menemukan bahwa anggota tim baru atau mereka yang baru saja dipromosikan mungkin tidak sepenuhnya siap untuk tugas itu. Mempelajari bagaimana mempengaruhi perilaku dianggap sebagai seni sosial.

Pemimpin akan menetapkan dasar untuk sukses ketika mereka berusaha untuk belajar bagaimana memiliki efek positif pada orang-orang yang mereka awasi, rekan-rekan mereka, bahkan bos mereka. Jadi, apa yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan kinerja pekerjaan orang-orang di sekitar Anda, untuk meningkatkan keterlibatan karyawan?

Dr. Mike Crant, Profesor Keunggulan Mary Jo dan Richard M. Kovacevich dalam Instruksi Kepemimpinan di Fakultas Bisnis Mendoza Universitas Notre Dame, percaya ini adalah masalah yang relevan karena mempengaruhi perilaku dan sikap orang lain akan membuat kehidupan kerja Anda jauh lebih produktif. “Apa pun bagian bisnis Anda, Anda harus menyelesaikan sesuatu melalui orang,” kata Crant.

Dikenal secara internasional karena penelitiannya tentang perilaku proaktif di tempat kerja, Crant memimpin banyak diskusi dan program untuk membangun landasan bagi kesuksesan pemimpinial. Tujuannya adalah untuk memberikan tindakan spesifik yang dapat digunakan pemimpin di tempat kerja untuk memandu perilaku tenaga kerja mereka dan menciptakan tim yang termotivasi.

Karyawan adalah aset terbesar perusahaan, dan organisasi yang baik akan memikirkan cara untuk memaksimalkan laba atas investasi mereka,” kata Crant. “Mengapa tidak memikirkan cara untuk menghasilkan keuntungan yang lebih besar dari orang-orang yang Anda pekerjakan? Orang-orang yang berhasil mencapai puncak adalah mereka yang secara efektif mampu mempengaruhi orang lain, membujuk dan memotivasi.

Motivasi dan Motivasi Orang

Pemimpin yang efektif memiliki kemampuan untuk memotivasi orang-orang yang bekerja dengan mereka untuk berperilaku dengan cara yang spesifik dan terarah pada tujuan. Motivasi didefinisikan sebagai memberi energi, mengarahkan, dan mempertahankan upaya karyawan. Tim yang termotivasi harus bersemangat dan bersemangat dalam melakukan tugas. Mereka harus fokus melakukan apa yang penting bagi organisasi.

Pemimpin menginginkan upaya berkelanjutan dari karyawan mereka sehingga mereka bekerja keras apakah bos hadir atau tidak. Sama pentingnya bahwa pemimpin yang efektif memahami bagaimana mempengaruhi orang untuk melakukan perilaku dan tugas tertentu yang mungkin mereka anggap biasa-biasa saja.

Seorang pemimpin harus mampu membujuk pekerja untuk tetap bersama organisasi. Pemimpin ingin pekerja menyelesaikan tugas-tugas duniawi pada waktu dan selalu tampil pada tingkat tinggi dan menjadi warga organisasi yang baik. Dengan skema motivasi yang efektif, para pemimpin kemungkinan besar akan mempertahankan pekerja yang paling berbakat dan mencegah mereka pergi dan pergi ke pesaing.

Kepuasan Kerja: Penentu Motivasi

Ada tujuh pendekatan untuk memahami motivasi:

  • Kepribadian: Penghargaan intrinsik – termotivasi adalah bagian dari kepribadian Anda; Penghargaan ekstrinsik – dimotivasi oleh hal-hal di luar Anda seperti gaji, bonus, atau keuntungan pribadi lainnya.
  • Sikap: Tingkat kepuasan kerja Anda. Apakah Anda memenuhi kebutuhan Anda di tempat kerja? Orang yang kebutuhannya terpenuhi di tempat kerja cenderung lebih termotivasi.
  • Sistem Penghargaan: Apa hasil yang diterima orang di tempat kerja setelah tindakan mereka? Perlakuan yang adil oleh orang lain memotivasi perilaku manusia.
  • Harapan: Keyakinan tentang kemungkinan sukses; percaya diri.
  • Tujuan Khusus: Menetapkan tujuan sebagai mekanisme untuk mempengaruhi motivasi orang lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.