Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Merespon defense mechanism

Merespon defense mechanism

  • oleh

Defense mechanism dapat dianalogikan sebagai   penyangga.   Alangkah   lebih   baik   bagi   orang   sehat   untuk   tidak menggunakan penyangga karena hal itu menghalangi aktivitasnya. Akan tetapi jika memiliki kaki yang amat sakit atau lengan yang patah, penyangga menjadi sebuah upaya dalam mengurangi rasa sakit, dengan demikian adalah baik untuk menggunakan penyangga dan bergerak daripada menolaknya dan menjadi diam atau jatuh.

Defense mechanismdapat membantu pada waktu tertentu. Sebagai contoh, dalam situasi krisis, mereka manahan rasa sakit, dalam bentuknya yang mendasar, menyebabkan  kesedihan  hebat  yang  mendalam.  Dalam  kasus  ini, defense mechanismmemungkinkan seseorang untuk mengasingkan diri, mengganti, dan kembali kepada kenyataan yang menyakitkan dan berhubungan dengannya secara efektif. Akan tetapi ketika seseorang menggunakan defense mechanismuntuk menghindari stres, mereka mengalami kesulitan, kehabisan energi, dan melemah. Dalam situasi ini, konselor dapat membantu mencairkan defense mechanism dalam konseling sehingga individu dapat melepaskan penyangga yang mereka sediakan. Cara utama adalah memperkuat seseorang sebagai keseluruhan sehingga mereka  tidak  lagi  membutuhkan  penyangga defense  mechanism dan  secara berkala menghilangkannya.

Cara kedua adalah dengan cara menyentuhdefense mechanism(defense nudging)  secara  langsung,  menjelaskan  kepada  individu  bagaimana  mereka menggunakannya,  dan  mengajak  untuk  membiarkan  mekanisme  itu  pergi.

Dengan kata lain, konselor secara lemah lembut menyentuh penyangga untuk melihat apakah seseorang dapat berjalan tanpa penyangga.

Sebagai   contoh,   seseorang   dalam   konseling   mungkin   mengatakan “kebiasaan minum istri saya adalah penyebab pecahnya keluarga kami”. Konselor mungkin   merespon   ketika   itu “saya   yakin   bahwa   kebiasaan   istri   Anda menciptakan masalah serius di rumah. Dapatkah Anda mempelajari bagaimana mengatasi  kebiasaan  minumnya  secara  lebih  efektif?”  konselor  menyentuh penyangga proyeksi individu. Jika sang suami siap untuk menghilangkannya, dia mungkin menjawab “Saya mengerti maksud Anda, mungkin saya ikut andil dalam ketegangan yang terjadi karena saya tidak mau menyelesaikan masalah dengan baik.  Faktanya, saya bimbang jika saya tidak menggunakan kebiasaan minumnya sewaktu-waktu untuk memaklumi kesalahannya.”

Jika sang suami tidak siap untuk menghilangkan pertahanan, dia akan menjawab “Sebenarnya kita memiliki keluarga yang bahagia sebelum dia mulai minum-munim. Jika dia mau menghentikan itu, kita akan menjadi keluarga bahagia  kembali.”  Konselor  mungkin  ingin  menyentuh  lebih  lanjut: “Saya mengerti   apa   yang   Anda   bicarakan.   Hanya   terkadang   bagaimana   kita menyelesaikan sebuah masalah dapat membuat sesuatu lebih mudah atau lebih sulit, dan saya bimbang jika hal itu mungkin Anda dapat menangani masalah sedikit lebih baik.” Orang itu mungkin akan menjawab “Baiklah, mungkin saya tidak menangani masalah ini dengan sangat baik.  Saya sangat terbuka terhadap saran.”  Atau orang itu mungkin merespon dengan mengatakan “Hey, saya sudah katakan; ini adalah masalah istri saya.  Saya tidak perlu seseorang untuk memberi jalan kepada saya—saya sudah cukup berjalan sekarang ini, terima kasih.”  Ini adalah respon door-closing.  Bagi konselor, menggali lebih jauh hanya akan memasuki pertahanan dengan cara yang memaksa, dimana waktu konseling akan semakin panjang.

Defense nudgingberbeda dari defense shoving(mendorong pertahanan), yang dapat bersifat merusak.  Dalam defense nudging, konselor secara lemah lembut menguji pertahanan untuk melihat seberapa dasar dukungan itu bagi individu.  Dalam defense shoving, konselor menekan pertahanan. Akibatnya individu kehilangan keseimbangan atau menekan balik secara sama kuat untuk menjaga keseimbangan.  Berikut ini adalah contoh dari defense soving.

Seorang pria mungkin berkata kepada konselor, “saya sangat menyayangi istri saya; saya tidak tahu mengapa saya menyakiti dia seperti ini.”  Seorang konselor mungkin mendorong pertahanan ini dengan menyatakan “baik, saya pikir Anda perlu merasa bahwa Anda sangat mencintai istri Anda.  Tetapi bagi saya ini terdengar seperti Anda memiliki perasaan yang sangat campur aduk mengenai istri Anda, dan hal itulah menyebabkan perilaku Anda.”

Interpretasi  konselor  mungkin  benar,  akan  tetapi  karena  dia  bersifat merebut dan bukannya meraih pemahaman, secara gegabah memperkuat sistem pertahanan individu.  Respon yang “too much too soon” ini merupakan sebuah penyebab  utama  penghentian  konseling  oleh  seseorang  sebagai  pertahanan tertinggi melawan konselor yang melakukan shoving defense.

Pertahanan (defense) juga bisa jadi rusak.  Pertahanan-pertahanan yang rusak tidak pernah membantu. Defense mechanismmirip dengan bopeng-bopeng pada  luka  yang  menutupi  kesakitan  hingga  upaya  penyembuhan  ditempuh individu.  Dalam sebuah ketidaksabaran konselor untuk menyembuhkan luka, dia merusak bopeng, tetapi hal itu sering kali counter-therapeutic untuk tiga alasan:

hal itu adalah kesakitan yang tidak perlu; hal itu hanya menyebabkan bopeng lainnya yang lebih tebal untuk tumbuh; dan hal itu juga memperlama waktu penyembuhan.

Konselor  yang  bersedia  merusak defense  mechanism secara  umum menunjukkan satu dari karakteristik berikut. Mereka mungkin sulit menciptakan atmosfer perawatan yang akan menguatkan individu secara berkala sehingga pertahanan tumbang secara alamiah. Mereka mungkin tidak sabar dan ingin “memotong putus permasalahan yang ada dan menyelesaikan pekerjaan.” Hal itu mungkin merupakan axiom yang baik dalam bisnis atau politik, tetapi hal itu merupakan sesuatu yang merusak dalam konseling.  Hal itu mungkin saja kejam dan menyerang seseorang dalam konseling di balik kedok bantuan yang diberikan (“saya memukul Anda untuk kebaikan Anda sendiri”).  Berikut ini adalah contoh dari defense ripping.

Seorang pria mungkin mengatakan kepada konselor “saya tidak pergi untuk wawancara pekerjaan kembali pekan ini. Saya mengalami demam yang parah selama bagian awal pekan ini, dan mobil saya rusak setelah itu.”

Konselor mungkin menjawab “Omong kosong.  Anda tidak pergi untuk wawancara kerja karena Anda takut untuk mendapatkan pekerjaan.  Anda takut bahwa Anda akan gagal dalam wawancara atau bahwa Anda akan mendapatkan pekerjaan dan akan sangat mengejutkan setiap orang, seperti yang selalu Anda lakukan bahwa Anda baru saja “mengundurkan diri” untuk pekerjaan ketiga Anda tahun ini.”

Mekipun reaksi konselor yang seperti ini dapat membantu orang tertentu pada sebuah titik tertentu, biasanya reaksi seperti itu bukanlah respon yang terapeutik. Konselor mungkin mendapatkan nilai “A” untuk pemahaman tetapi sebuah nilai “F” untuk menjadi sangat membantu. Pada waktu sebuah defense rippingdikatakan “berhasil” adalah ketika pertahanan seseorang hampir jatuh. Pertanyaan  kemudian  muncul:  mengapa  pernyataan  antagonis  ketika  situasi hangat  dapat  berhasil?  Sistem  lawan  mungkin  bekerja  dengan  baik  dalam lapangan hukum, tetapi jarang berhasil dalam konseling.

Defense  mechanism bisa  tetap  tidak  tersentuh  oleh  konselor—yaitu dibiarkan tetap ada dan berfungsi. Karena tujuan dari konseling adalah untuk memperkenalkan  individu  kepada  diri  mereka  sendiri,  membiarkan defense mechanismuntuk tetap tidak berubah untuk jadi tidak normal. Tetapi terdapat dua situasi di mana konselor boleh tidak berharap meleburkan pertahanan pada suatu waktu.

Situasi pertama terjadi ketika konselor dan individu membuat sebuah kesepakatan.  Konselor  secara  implisit  mengkomunikasikan “jika  anda  Akan menerima   bahwa   Anda   benar-benar   menginginkan   perceraian,   saya   akan membiarkan Anda merasa bahwa Anda masih sangat mencintai suami Anda dan bahwa Anda telah melakukan berbagai macam hal yang mungkin untuk menjaga perkawinan Anda tetap utuh.” Meskipun “bersepakat” dalam konseling mungkin bukan cara yang terbaik untuk membantu orang untuk berkembang, sesekali hal itu mungkin diperlukan. Cara yang terbaik dalam menolong seseorang untuk berkembang ini, memungkinkan saja perkembangan dalam konseling menjadi terhenti  sama  sekali  pada  suatu  waktu,  karena  sang  perempuan  tidak  bisa menerima dirinya sendiri dan ia benar-benar ingin bercerai dengan suaminya. Jika rintangan dapat dihilangkan oleh perempuan yang menerima dan ia menginginkan perceraian, maka hal itu akan membuka pintu untuk menguji keseluruhan situasi secara lebih jelas dan lebih membantu. Konselor kemudian dapat mengkonfrontasi perempuan  itu  dengan  peran  dan  tanggung  jawabnya  dalam  memperburuk hubungan perkawinan.

Situasi kedua di mana konselor boleh tidak menginginkan menyentuh sistem pertahanan seseorang adalah dalam situasi krisis. Sebagai contoh, seorang pria  dapat  mendatangi  konselor  dalam  keadaan  panik.  Dia  berkata  kepada konselor bahwa istrinya meninggalkannya dan membiarkan anak-anak tanpa pengawasan. Dia merasa sangat terganggu dan terkoyak antara membunuh dirinya sendiri atau membunuh istrinya. Dia mengaitkan serangkaian doa yang salah yang telah dilakukan sang istri kepadanya dan anak-anak serta secara jelas melihat dirinya sendiri sebagai korban dan istrinya sebagai penjahat.

Bukanlah waktu yang tepat untuk defense nudging, defense shoving,atau defense ripping. Tujuan pertama dalam situasi ini adalah untuk menurunkan

kecemasan sang pria dan untuk menjernihkan pikirannya sehingga ia dapat mengambil   beberapa   tindakan   yang   tepat.   Ini   bukanlah   waktu   untuk meningkatkan rasa terganggu yang dialaminya dengan mengkonfrontasi dirinya dengan semua ketidakkonsistenan ceritanya dan mengenai penggunaan yang nyata dari proyeksi sebagai sebuah pertahanan.

Membiarkan pertahanan untuk tetap ada bukan berarti bahwa konselor setuju atau memperkuat pertahanan, karena hal itu bisa jadi tidak jujur dan menyebabkan masalah penting bagi hubungan itu di kemudian waktu. Konselor dapat menyimak pertahanan dan merespon bahwa mereka mengerti bagaimana seseorang harus merasa, mengingat marah terhadap pertahanan adalah sesuatu yang membahayakan. Dalam contoh sebelumnya, konselor dapat merespon “Anda merasa sangat marah, takut, dan bingung. Jika istri Anda melakukan semua yang Anda katakan, saya tentu dapat memahaminya.” Individu di dalam konseling dapat menjadi terganggu karena dia tidak boleh mendengar respon ini akan tetapi merasa didukung. Atau individu dapat merespon “baiklah, dia melakukan hal itu—tidak   ada   keraguan   mengenai   hal   itu,”   karena   dia   memahami permasalahannya. Atau seseorang dapat merespon “Hey, tidakkah Anda percaya kepada saya bahwa dia melakukan semua hal itu?” konselor dapat menjawab “sangat sulit bagi saya untuk mengetahui, karena saya tidak di sana. Tetapi saya pikir di sini kita memiliki masalah yang memerlukan penyelesaian, tidak penting siapa atau apa yang menyebabkan ini terjadi”.

                Sepakat   dengan   sistem   pertahanan   seseorang—yaitu   bagi   konselor memberikan respon “istri Anda sepertinya sangat mengganggu.”—akan menjadi jembatan yang terbakar yang mungkin akan berguna kemudian dalam konseling. Sebagai contoh, akan lebih sulit untuk mendapatkan suami menerima tanggung jawabnya dalam situasi tersebut. Dia akan dengan yakin mengatakan kepada istrinya apa yang konselor katakan, kemudian menciptakan hambatan yang besar baginya untuk bergabung dalam konseling.  Lebih jauh, pria itu sendiri mungkin kehilangan kepercayaan diri dari konselor yang terbujuk untuk memilih sebuah sisi dengan mudah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.