Lompat ke konten
Home » Pendidikan » Kritik Terhadap Teori Kohlberg

Kritik Terhadap Teori Kohlberg

  • oleh

Kohlberg telah dikritik karena pernyataannya bahwa wanita tampaknya kurang dalam kemampuan penalaran moral mereka jika dibandingkan dengan pria. Carol Gilligan (1982), asisten peneliti Kohlberg, mengkritik teori mantan mentornya karena teori itu didasarkan begitu sempit pada penelitian yang menggunakan pria dan anak laki-laki kulit putih kelas atas.

Dia berpendapat bahwa wanita tidak kekurangan dalam penalaran moral mereka dan sebaliknya mengusulkan bahwa pria dan wanita memiliki alasan yang berbeda: anak perempuan dan wanita lebih fokus untuk tetap terhubung dan mempertahankan hubungan interpersonal.

Teori Kohlberg telah dikritik karena menekankan keadilan dengan mengesampingkan nilai-nilai lain, dengan hasil bahwa hal itu mungkin tidak cukup membahas argumen mereka yang menghargai aspek moral lain dari tindakan.

Demikian pula, para kritikus berpendapat bahwa tahapan Kohlberg bias secara budaya bahwa tahapan tertinggi khususnya mencerminkan cita-cita keadilan kebarat-baratan yang didasarkan pada pemikiran individualistis. Ini bias terhadap mereka yang hidup dalam masyarakat non-Barat yang kurang menekankan individualisme.

Kritik lain dari teori Kohlberg adalah bahwa orang sering menunjukkan inkonsistensi yang signifikan dalam penilaian moral mereka. Hal ini sering terjadi dalam dilema moral yang melibatkan minum dan mengemudi atau situasi bisnis di mana peserta telah terbukti bernalar pada tahap perkembangan yang lebih rendah, biasanya menggunakan lebih banyak alasan yang didorong oleh kepentingan pribadi (yaitu, tahap dua) daripada alasan yang didorong oleh otoritas dan ketertiban sosial (yaitu , tahap empat). Kritikus berpendapat bahwa teori Kohlberg tidak dapat menjelaskan ketidakkonsistenan seperti itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.