Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Konseling dan negosiasi individu defense mechanism

Konseling dan negosiasi individu defense mechanism

  • oleh

Defense mechanism dari seseorang dalam konseling dapat bernegosiasi dengan defense mechanismkonselor dan vice versa.    Dinamika  ini  kuat  sekaligus  halus.  Kesepakatan  terselubung  antara konselor dan individu yang muncul dari tema dasar “Saya tidak ingin menggali bagian paling tersembunyi dari diri Anda jika Anda tidak menggali bagian paling tersembunyi dari diri saya.” Perubahan dari kesepakatan ini tidak dapat menjadi overstressed.  Berikut ini adalah contoh dari defense negotiationsantara seseorang dalam konseling dan seorang konselor.

Seorang wanita dalam konselor memiliki dua bagian yang tersembunyi, satu adalah bahwa ia suka meninggalkan suaminya dan menemukan pasangan yang lebih mampu memberikan kasih sayang; kedua adalah bahwa ia memiliki keraguan religius yang dalam dan tersembunyi di bawah semangat religius. Konselor  juga  memiliki  dua  bagian  yang  tersembunyi:  dia  ragu  mengenai keahliannya sebagai seorang konselor, dan dia merasa bersalah dengan memasang bayaran yang tinggi.

Kesepakatan  yang  spesifik  antara  sistem  defense  dari  konselor  dan individu adalah sebagai berikut.  Individu kepada konselor: “Jika Anda tidak membuat saya melihat pada hasrat saya untuk meninggalkan suami saya dan pada keraguan religius saya yang serius, saya tidak mau membuat Anda menghadapi ketidakmampuan  Anda  sebagai  konselor  atau  rasa  bersalah  Anda  karena menetapkan bayaran yang lebih tinggi dari kebanyakan konselor lain.” Area yang “tidak boleh dimasuki tanpa ijin” telah dikemukakan secara jelas. Dua orang ini dapat bertemu untuk seratus atau tiga ratus jam dan mendiskusikan setiap topik serta masalah yang mungkin tanpa melanggar area yang tidak boleh dimasuki tanpa ijin. Dengan melakukan hal itu, keduanya dapat merasa bahwa kemajuan telah dibuat, mengarah pada apa yang ada dalam realita, hanyalah perubahan perilaku  yang  dangkal.  Keduanya  merasakan  penghentian  konseling  sebagai upaya yang berhasil. Dan berdasarkan pada bagian-bagian tersembunyi mereka, merupakan sesuatu hal yang berhasil. Kedua individu menunjukkan rasa hormat kepada  kesehatan  mental  tanpa  harus  menghadapi  diri  mereka  sendiri  dan membuat  perubahan  penting  apapun.  Perasaan  yang  baik  yang  menyertai penghentian  konseling  berasal  dari  pembebasan  bahwa  bagian-bagian  yang tersembunyi tidak terbongkar.

Tembakan   peringatan   biasanya   meletus   dalam   konseling   untuk menguatkan kesepakatan yang telah dinegosiasikan antara sistem pertahanan individu dan konselor.  Konselor mungkin saja tidak berhati-hati dalam mendekati tanda “tidak  boleh  dimasuki  tanpa  ijin”  seseorang  dalam  konseling: “Anda mengatakan bahwa Anda mencintai suami Anda, tetapi apakah Anda merasa, di dalam hati Anda, akan menyenangkan untuk berhubungan dengan seseorang yang berbeda  untuk  perubahan?”  atau “Anda  mengatakan  berulang  kali  betapa bersyukurnya Anda untuk sebuah takdir religius yang kuat, tetapi terkadang saya khawatir apakah, jauh di dalam hati Anda, Anda memiliki keraguan yang tidak mudah dilihat?”

Individu sekarang  mungkin  melancarkan tembakan peringatan. Untuk pertanyaan selanjutnya, dia menjawab “Di manakah Anda mendapatkan gagasan seperti itu? Satu hal yang saya harus bertaut kepadanya adalah takdir saya, dan Anda berusaha untuk mengambilnya dari saya! Saya pikir seharusnya Anda membantu saya, bukan menghancurkan saya.  Saya lebih baik berbicara kepada pendeta.  Setidaknya dia akan menghargai nilai-nilai yang saya pegang dan memiliki keterampilan untuk menaunginya.  Dan dia juga akan jauh lebih murah”.

Pesannya  adalah  jelas: “Anda  lebih  baik  mundur  atau  Anda  akan memperoleh kesakitan.” Konselor menerima pesan dan membalas “Saya tidak bermaksud untuk membuat Anda marah. Pertanyaan itu hanya terlintas di benak saya. Jika Anda merasa nyaman dengan kepercayaan religius Anda, saya pikir itu sangat penting.” Konselor menyadari bahwa dia telah menyentuh satu wilayah

yang  dikelilingi  oleh  pertahanan  yang  kuat,  tetapi  membuat  individu  yang bersangkutan nyaman dengan gagasan bahwa dia tidak siap untuk berhubungan dengan kenyataan, karena itu dia menandainya untuk lain waktu.  Setelah konselor mundur dan perempuan itu merasa aman, dia meminta maaf untuk sikapnya yang meledak-ledak  dan  meyakinkan  konselor  bahwa  dia  sangat  beruntung  telah bertemu dengan konselor itu.  Konselor mengatakan kepadanya bahwa ia tidak perlu meminta maaf, dan itu adalah sebuah perubahan yang sehat, dan mereka berdua berpindah ke topik yang tidak lagi mengancam dan kurang penting.

Beberapa orang memiliki keterampilan gaib untuk mengenali ketakutan terdalam pada orang lain. Konselor yang baik memiliki kemampuan ini. Tetapi konselor dapat mengingat bahwa banyak konselor juga memiliki kemampuan ini. Semakin tersembunyi  atau semakin tidak diterima  kecemasan  yang dimiliki konselor, semakin rentan mereka terhadap “pemerasan psikologis”. Dalam contoh terdahulu, jika konselor merasa layak percaya diri dengan keterampilannya dan merasa  benar  dalam  menetapkan  bayarannya,  dia  mungkin  akan  merespon ledakan emosi perempuan tadi dengan cara berikut:

Dapatkah Anda mengatakan kepada saya mengenai mengapa Anda marah

            kepada saya?

Dapatkah kita bicara mengenai gagasan bahwa takdir Anda adalah segala

            sesuatu yang Anda harus bertumpu padanya?

sepertinya merasa bahwa terkadang saya tidak tahu apa yang saya

            lakukan atau bahwa saya mengatakan hal cantik yang terkesan bodoh. Mari  kita  bicara  mengenai  bayaran  saya  untuk  beberapa  menit  karena

            nampaknya itu menjadi perhatian Anda.

Konselor menunjukkan kepercayaan dirinya sekaligus perhatian jujurnya untuk individu yang dihadapinya secara lemah lembut tetap tabah dan membantu perempuan itu dengan sangat hati-hati menelusuri wilayah yang menakutkan.  Dia bisa atau tidak bisa semakin jauh pada saat itu, tetapi dia mengajari kepada wanita itu sesuatu yang sangat penting—yaitu, bahwa ia memiliki seorang konselor yang perhatian dan tegar, cepat atau lambat, dia akan harus mengkonfrontasi ketakutan terdalamnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.