Lompat ke konten
Home » Sosial Politik » Jenis Jenis Pengangguran dan Penyebabnya

Jenis Jenis Pengangguran dan Penyebabnya

  • oleh

Ada empat jenis utama pengangguran dalam suatu perekonomian diantaranya adalah friksi, struktural, siklis, dan musiman . Dan dari masing-masing itu juga memiliki penyebab yang berbeda.

1. Pengangguran friksional.

Pengangguran friksional disebabkan oleh transisi sementara dalam kehidupan pekerja, seperti ketika pekerja pindah ke kota baru dan harus mencari pekerjaan baru. Pengangguran friksional juga mencakup orang yang baru memasuki angkatan kerja, seperti mahasiswa yang baru lulus. Ini adalah penyebab paling umum dari pengangguran, dan selalu berpengaruh dalam perekonomian.

2. Pengangguran struktural.

Pengangguran struktural disebabkan oleh ketidaksesuaian antara demografi pekerja dan jenis pekerjaan yang tersedia, baik ketika ada pekerjaan yang tersedia yang tidak memiliki ketrampilan, atau ketika ada pekerja yang tersedia tetapi tidak ada pekerjaan yang harus diisi. Pengangguran struktural paling jelas terlihat di industri yang mengalami kemajuan teknologi. Misalnya, dalam industri pertanian, banyak pekerjaan menjadi mekanis, yang berarti lebih sedikit petani yang dibutuhkan dan banyak yang dibiarkan pergi. Ketika para petani ini pergi ke kota untuk mencari pekerjaan, mereka mungkin tidak menemukan pekerjaan lain yang serupa untuk menerapkan keterampilan mereka.

3. Pengangguran siklis.

Pengangguran siklis disebabkan oleh penurunan permintaan: ketika tidak ada cukup permintaan dalam perekonomian untuk barang dan jasa, bisnis tidak dapat menawarkan pekerjaan. Menurut ilmu ekonomi Keynesian, pengangguran siklis adalah akibat alami dari siklus bisnis di saat resesi: jika semua konsumen menjadi takut sekaligus, konsumen akan berusaha untuk meningkatkan tabungan mereka pada saat yang bersamaan, yang berarti akan ada penurunan pengeluaran, dan bisnis tidak akan dapat mempekerjakan semua pekerja yang dapat dipekerjakan.

4. Pengangguran musiman.

Pengangguran musiman disebabkan oleh industri atau bagian pasar tenaga kerja yang berbeda selama musim yang berbeda. Misalnya, pengangguran meningkat pada bulan-bulan musim dingin, karena banyak pekerjaan pertanian berakhir begitu tanaman dipanen pada musim gugur, dan para pekerja itu dibiarkan mencari pekerjaan baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.