Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Harga Keseimbangan / Ekuilibrium

Harga Keseimbangan / Ekuilibrium

  • oleh

Harga Keseimbangan atau Ekuilibrium adalah keadaan di mana penawaran dan permintaan pasar saling menyeimbangkan, dan akibatnya harga menjadi stabil. Umumnya, kelebihan pasokan barang atau jasa menyebabkan harga turun, yang mengakibatkan permintaan lebih tinggi, sementara kekurangan atau kekurangan pasokan menyebabkan harga naik sehingga mengurangi permintaan. Efek penyeimbangan dari penawaran dan permintaan menghasilkan keadaan ekuilibrium.

Memahami Harga Keseimbangan / Ekuilibrium

Harga Keseimbangan akan terbentuk apabila tempat penawaran barang sesuai dengan permintaan. Ketika indeks utama mengalami periode konsolidasi atau momentum sideways, maka dapat dikatakan bahwa kekuatan penawaran dan permintaan relatif sama dan pasar berada dalam keadaan ekuilibrium.

Ekonom seperti Adam Smith percaya bahwa nilai bebas akan cenderung menuju ekuilibrium.

Misalnya, kelangkaan satu barang akan menciptakan harga yang lebih tinggi secara umum, yang akan mengurangi permintaan, yang mengarah ke peningkatan penawaran jika ada insentif yang tepat. Hal yang sama akan terjadi dalam urutan terbalik asalkan ada kelebihan di satu pasar.

Para ekonom modern menunjukkan bahwa kartel atau perusahaan monopoli dapat secara artifisial menahan harga lebih tinggi dan mempertahankannya di sana untuk meraup keuntungan yang lebih tinggi. Industri berlian adalah contoh klasik dari pasar di mana permintaan tinggi, tetapi pasokan dibuat langka oleh perusahaan yang menjual lebih sedikit berlian untuk menjaga harga tetap tinggi. Seperti dicatat oleh Paul Samuelson dalam karyanya pada tahun 1983, Foundations of Economic Analysis, istilah ekuilibrium sehubungan dengan pasar belum tentu merupakan hal yang baik dari perspektif normatif dan membuat penilaian nilai itu bisa menjadi salah langkah.1 Pasar bisa berada dalam ekuilibrium, tetapi itu mungkin tidak berarti bahwa semuanya baik-baik saja. Misalnya, pasar makanan di Irlandia berada pada kondisi ekuilibrium selama kelaparan besar kentang di pertengahan tahun 1800-an. Keuntungan yang lebih tinggi dari penjualan ke Inggris membuat pasar Irlandia dan Inggris berada pada harga ekuilibrium yang lebih tinggi daripada yang dapat dibayar konsumen, dan akibatnya banyak orang yang kelaparan.

Contoh Harga Keseimbangan /Ekuilibrium

Sebuah toko memproduksi 1.000 mata pintal dan menjualnya kembali dengan harga $ 10 per potong. Tapi tidak ada yang mau membelinya dengan harga itu. Untuk meningkatkan permintaan, toko menurunkan harganya menjadi $ 8. Ada 250 pembeli pada titik harga tersebut. Sebagai tanggapan, toko tersebut selanjutnya memangkas biaya eceran menjadi $ 5 dan mengumpulkan total lima ratus pembeli. Setelah penurunan harga lebih lanjut menjadi $ 2, seribu pembeli spinning top terwujud. Pada titik harga ini, penawaran sama dengan permintaan. Karenanya $ 2 adalah harga harga keseimbangan m untuk puncak pemintalan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.