Lompat ke konten
Home » Teknik Informatika » Hambatan Komunikasi Digital /Elektronik

Hambatan Komunikasi Digital /Elektronik

  • oleh

Teknologi digital seharusnya membuat komunikasi antar orang lebih mudah, lebih cepat dan lebih baik. Namun, untuk semua kemudahannya, ada hambatan signifikan untuk komunikasi digital yang efektif, baik secara internal antara rekan kerja dan secara eksternal dengan orang-orang yang perlu Anda jangkau dengan pesan organisasi Anda.

Hambatan komunikasi digital ini dapat mengganggu kemampuan Anda untuk menyampaikan maksud kami melalui email, obrolan, teks, perpesanan, papan diskusi, aplikasi, media sosial, situs web, dan saluran online apa pun. Apa saja hambatan teratas yang perlu Anda atasi untuk berkomunikasi secara efektif melalui saluran digital? Berikut adalah Hambatan Komunikasi Digital :

1. Hambatan fisik

Hambatan fisik menghadirkan tantangan yang berbeda untuk komunikasi offline versus online. Teknologi telah membantu mengurangi dan bahkan mengatasi jarak, memungkinkan orang berbagi informasi tanpa perlu bertemu di kehidupan nyata. Tapi, ada lebih banyak hambatan fisik daripada jarak. Hambatan fisik komunikasi digital meliputi kondisi lingkungan lain seperti waktu, tempat dan media. Waktu menjadi penghalang jika Anda tidak memiliki cukup waktu dalam sehari untuk menanggapi email, memperbarui situs web Anda atau membuat konten untuk saluran lain, dan jika Anda berbagi informasi ketika orang-orang tidak mendengarkan. Tempat menjadi penghalang jika Anda mencoba berkomunikasi dengan orang-orang di saluran yang belum mereka gunakan, atau tempat mereka tidak menerima informasi yang Anda coba bagikan. Media adalah penghalang jika alat komunikasi digital Anda gagal berfungsi seperti yang diharapkan, seperti jika algoritme menyembunyikan pesan Anda atau jika orang yang perlu Anda hubungi tidak memiliki akses.

2. Hambatan emosional

Hambatan emosional atau psikologis mungkin merupakan hambatan komunikasi yang paling umum, digital atau lainnya. Pesan Anda tidak cukup untuk menjangkau orang-orang. Orang juga harus mau mendengarkan dan percaya, dan membuat keputusan yang baik. Keyakinan, sikap, dan nilai individu memiliki pengaruh yang kuat terhadap cara mereka memproses informasi. Orang dapat dengan mudah salah menafsirkan komunikasi digital, yang seringkali tidak mencakup infleksi vokal, nada suara, ekspresi wajah, bahasa tubuh, atau jenis isyarat visual atau audio lainnya yang diandalkan orang untuk memahami makna emosional. Karena orang adalah makhluk emosional, Anda tidak dapat menghilangkan emosi dari komunikasi. Anda juga tidak boleh, karena emosi dapat membantu penyebaran pesan. Namun, sebelum Anda menekan kirim, publikasikan, posting atau tweet, jeda untuk mengevaluasi motivasi emosional dari apa yang akan Anda komunikasikan. Periksa keadaan emosi Anda saat ini, pertimbangkan apakah perasaan Anda secara tidak sengaja mengubah pesan Anda, dan tinjau konten Anda untuk menemukan sesuatu yang tidak pada tempatnya. Selanjutnya, tingkatkan empati Anda, bayangkan orang yang ingin Anda ajak berkomunikasi dan pikirkan tentang respons emosional yang ingin Anda picu dan apakah ada bagian dari komunikasi Anda yang dapat disalahartikan.

3. Hambatan identitas

Hambatan identitas yang ada di masyarakat dapat menjadi bagian atau diperkuat oleh upaya komunikasi digital. Hambatan ini dapat mencakup jenis kelamin, ras, etnis, orientasi seksual, kelas, usia, kecacatan, status veteran, atau identitas pribadi, sosial, atau budaya lainnya. Hambatan identitas dapat menyebabkan miskomunikasi dan kesalahpahaman, serta kesalahpahaman tentang orang dan gagasan mereka. Bahkan jika Anda tidak secara sadar membangun penghalang identitas, mereka dapat menyerang pesan Anda dan cara Anda berkomunikasi. Siapa yang menulis konten online Anda, siapa yang menjalankan webinar Anda, siapa yang Anda kutip dalam artikel, siapa yang Anda tunjukkan dalam foto dan video, yang ceritanya Anda ceritakan, siapa yang mengumpulkan dan menganalisis data Anda, di mana Anda berbagi dan siapa yang Anda ikuti serta libatkan secara online semua dapat memperkuat atau mengurangi hambatan identitas ini. Untuk meminimalkan hambatan identitas, ambil langkah-langkah menuju komunikasi digital yang lebih inklusif. Kumpulkan umpan balik tentang bagaimana saluran komunikasi digital, konten, dan pendekatan Anda dapat mendorong hambatan identitas. Tinggalkan asumsi Anda dan dengarkan orang, subkultur, dan komunitas yang pengalamannya berbeda dengan Anda. Rekrut dan kenali lebih banyak jenis orang sebagai pembuat digital, pembawa pesan, dan pemberi pengaruh. Berusahalah untuk memahami norma, nada, dan saluran yang digunakan berbagai kelompok orang untuk berkomunikasi, dan sesuaikan pendekatan komunikasi digital Anda untuk bertemu dengan mereka di mana mereka berada. Bagan Delapan dari sepuluh orang kulit hitam mengatakan bantuan media sosial menjelaskan masalah yang jarang dibahas; kelompok kulit putih yang sama mengatakan situs ini mengalihkan perhatian dari masalah yang lebih penting.

4. Hambatan semantik

Hambatan semantik adalah tentang perbedaan interpretasi kata dan simbol yang digunakan untuk berkomunikasi. Bisa jadi orang yang berbicara dalam bahasa atau dialek yang berbeda, memiliki kemampuan bahasa yang terbatas, tidak memiliki banyak pengetahuan tentang suatu masalah, atau menggunakan kata dan simbol dengan cara yang berbeda dari Anda. Potensi ambiguitas semantik sangat kuat terutama dalam komunikasi digital di mana tagar yang sedang tren, meme yang terbang cepat, dan emoji masing-masing dapat menyampaikan ide yang kompleks dan berkembang, menumbuhkan solidaritas melalui pemahaman bersama, namun mengecualikan orang yang tidak memahami maknanya. Hal yang sama berlaku untuk jargon, slang, akronim, dan bahasa yang terlalu kompleks, yang penggunaannya cenderung menciptakan penghalang antara mereka yang mengerti dan yang tidak. Komunikasi digital yang efektif tidak dapat terjadi jika pengirim dan penerima tidak memiliki pemahaman yang sama tentang pesan yang dimaksud. Sekalipun orang berbicara dalam bahasa yang sama, konteks, budaya, atau faktor lain seseorang juga dapat mengubah arti kata dan simbol serta menciptakan perbedaan pemahaman.

5. Hambatan aksesibilitas

Hambatan aksesibilitas sering kali diabaikan dalam upaya menuju komunikasi digital. Komunikasi digital hanya efektif jika orang dengan semua kemampuan dapat mengakses dan memahami informasi. Membuat komunikasi dapat diakses oleh semua orang bukanlah fitur yang bagus untuk dimiliki. Organisasi yang melayani masyarakat memiliki kewajiban untuk berkomunikasi secara efektif dengan penyandang disabilitas komunikasi. Foto, grafik, emoji, streaming langsung, webinar, podcast, PDF, video, dan format audio dan visual lainnya sekarang menjadi bagian penting dari cara orang dan organisasi berkomunikasi secara online. Namun, setiap format konten ini dapat mencegah sebagian orang mengakses informasi. Mengatasi hambatan aksesibilitas komunikasi digital membutuhkan lebih dari sekadar memberi teks video dan menambahkan deskripsi ke gambar, meskipun keduanya penting untuk dilakukan. Informasi harus dapat diakses oleh orang-orang dengan gangguan penglihatan, pendengaran, motorik atau kognitif, atau gangguan lain yang dapat mempengaruhi komunikasi dan pemahaman.

6. Hambatan perhatian

Hambatan perhatian adalah ketika orang melewatkan apa yang Anda katakan karena mereka teralihkan dari fokus penuh pada pesan Anda. Saat Anda mencoba berkomunikasi dengan orang-orang saat mereka menggunakan komputer, tablet, ponsel cerdas, atau perangkat lain, Anda bersaing untuk mendapatkan perhatian mereka dengan gangguan online dan dunia nyata. Orang mungkin juga lelah dengan informasi yang berlebihan, dengan sedikit perhatian tersisa. Mereka mungkin bingung jika Anda memberi mereka terlalu banyak detail atau opsi, atau jika mereka tidak dapat dengan mudah menemukan informasi yang relevan dengan kebutuhan unik mereka. Mereka mungkin ingin memperhatikan pesan Anda, tetapi bos mereka berteriak, anak mereka menangis atau telepon mereka berdering. Sulit untuk menembus kebisingan dan mengatasi hambatan perhatian untuk komunikasi online. Saat berkomunikasi secara digital, Anda mungkin tidak tahu apakah audiens Anda memperhatikan. Inilah mengapa mengukur dampak komunikasi Anda sangat penting — dan sangat menantang.

7. Hambatan kredibilitas

Hambatan kredibilitas mengganggu komunikasi digital saat orang tidak dapat mempercayai pesan, pembawa pesan, atau keduanya. Pada saluran digital, mudah untuk menemukan pesan di luar konteks, menganggap pembawa pesan bias, atau memaksakan arti yang berbeda dari yang dimaksudkan dalam tweet 280 karakter atau email yang ditulis terburu-buru. Orang dapat memanipulasi kehadiran digital mereka agar tampak seolah-olah mereka adalah otoritas atau pemberi pengaruh, meskipun mereka tidak memiliki kredensial atau pengikut untuk mendukung klaim tersebut. Orang-orang juga masih tertipu oleh gambar-gambar yang diedit dan ditipu oleh orang iseng, sementara audio dan video yang dimanipulasi (alias deepfakes) menjadi masalah serius. Orang-orang mengandalkan perusahaan teknologi untuk memverifikasi akun, memblokir pengirim spam, memblokir peretas, melindungi privasi, dan mencegah orang lain berpura-pura menjadi orang lain – tetapi belakangan ini perusahaan-perusahaan ini menunjukkan bahwa mereka tidak sanggup melakukan tugas itu. Orang-orang semakin mempertanyakan apakah informasi yang mereka dapatkan melalui saluran digital dapat dipercaya dan khawatir tentang seberapa aman berpartisipasi dalam percakapan online. Saat orang-orang kehilangan kepercayaan pada kemampuan perusahaan teknologi untuk mengawasi platform mereka dan melindungi penggunanya, kita yang mengandalkan saluran ini untuk berkomunikasi perlu mengembangkan kepercayaan dari audiens kita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.