Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Cara Mengatasi Perbedaan Pendapat

Cara Mengatasi Perbedaan Pendapat

  • oleh

Perbedaan pendapat tidak bisa terhindarkan saat Anda bekerja sama dengan orang lain.Orang-orang memiliki sudut pandang yang berbeda dan, dalam situasi yang tepat, perbedaan tersebut meningkat menjadi konflik. Bagaimana Anda menangani konflik itu menentukan apakah itu bermanfaat bagi tim, atau berkontribusi .

Anda dapat memilih untuk mengabaikannya, mengeluh tentangnya, menyalahkan seseorang untuk itu, atau mencoba menghadapinya melalui petunjuk dan saran; atau Anda bisa langsung, mengklarifikasi apa yang sedang terjadi, dan berusaha mencapai resolusi melalui teknik umum seperti negosiasi atau kompromi. Jelas bahwa Perbedaan pendapat harus ditangani, tetapi pertanyaannya adalah bagaimana: itu harus ditangani secara konstruktif dan dengan rencana, jika tidak, terlalu mudah untuk ditarik ke dalam argumen dan menciptakan kekacauan yang lebih besar.

Perbedaan pendapat tidak selalu berarti buruk. Perbedaan pendapat yang sehat dan konstruktif adalah komponen dari tim yang berfungsi tinggi. Perbedaan pendapat muncul dari perbedaan antar manusia; perbedaan yang sama yang seringkali membuat tim yang berbeda lebih efektif daripada tim yang terdiri dari orang-orang dengan pengalaman serupa. Ketika orang-orang dengan sudut pandang, pengalaman, keterampilan, dan opini yang berbeda-beda ditugaskan dengan sebuah proyek atau tantangan, upaya gabungan tersebut dapat jauh melampaui apa yang dapat dicapai oleh setiap kelompok individu serupa. Anggota tim harus terbuka terhadap perbedaan ini dan tidak membiarkan mereka menjadi perselisihan besar-besaran.

Memahami dan menghargai berbagai sudut pandang yang terlibat dalam Perbedaan pendapat merupakan faktor kunci dalam penyelesaiannya. Ini adalah keterampilan kunci yang harus dikembangkan oleh semua anggota tim. Yang terpenting adalah menjaga keseimbangan yang sehat dari perbedaan pendapat yang konstruktif, dan menghindari konflik negatif yang merusak dan mengganggu.

Cara Mengatasi dan Menyelesaikan Perbedaan Pendapat

1. Persiapkan Resolusi

Mengakui Perbedaan Pendapat

Perbedaan Pendapat harus diakui sebelum dapat dikelola dan diselesaikan. Kecenderungannya adalah orang-orang mengabaikan tanda-tanda awal konflik, mungkin karena kelihatannya sepele, atau sulit dibedakan dari debat normal dan sehat yang dapat dikembangkan oleh tim. Jika Anda khawatir tentang konflik dalam tim Anda, diskusikan dengan anggota lain. Setelah tim mengenali masalah tersebut, proses penyelesaiannya dapat dimulai.

Diskusikan dampak

Sebagai sebuah tim, diskusikan dampak konflik terhadap dinamika dan kinerja tim.


Setuju dengan proses kerja sama

Setiap orang yang terlibat harus setuju untuk bekerja sama untuk menyelesaikan konflik. Ini berarti mengutamakan tim, dan mungkin melibatkan mengesampingkan pendapat atau ide Anda untuk sementara waktu. Jika seseorang ingin menang lebih dari yang dia inginkan untuk menyelesaikan konflik, Anda mungkin menemui jalan buntu.


Setuju untuk berkomunikasi

Hal terpenting selama proses resolusi adalah agar setiap orang menjaga komunikasi tetap terbuka. Orang-orang yang terlibat perlu membicarakan masalah tersebut dan mendiskusikan perasaan mereka yang kuat. Mendengarkan secara aktif

2. Pahami Situasinya

Setelah tim siap menyelesaikan konflik, tahap selanjutnya adalah memahami situasinya, dan sudut pandang masing-masing anggota tim. Luangkan waktu untuk memastikan bahwa posisi setiap orang didengar dan dipahami. Ingatlah bahwa emosi yang kuat sedang bekerja di sini sehingga Anda harus mengatasi emosi tersebut dan mengungkapkan sifat sebenarnya dari konflik tersebut. Lakukan hal berikut:

Memperjelas posis

 Apa pun konflik atau ketidaksepakatannya, penting untuk memperjelas posisi orang. Apakah ada faksi yang jelas dalam tim yang mendukung opsi, pendekatan atau ide tertentu, atau setiap anggota tim memiliki pandangan unik mereka sendiri, setiap posisi perlu diidentifikasi dan diartikulasikan dengan jelas oleh mereka yang terlibat.

Buat daftar fakta, asumsi dan keyakinan yang mendasari setiap posisi

Apa yang dipercaya setiap kelompok atau orang? Apa yang mereka hargai? Informasi apa yang mereka gunakan sebagai dasar keyakinan ini? Kriteria dan proses pengambilan keputusan apa yang telah mereka gunakan?

Analisis dalam kelompok yang lebih kecil

Bagi tim menjadi kelompok yang lebih kecil, pisahkan orang-orang yang berada dalam aliansi. Dalam kelompok yang lebih kecil ini, analisis dan bedah setiap posisi, serta fakta, asumsi, dan keyakinan terkait.

Fakta dan asumsi mana yang benar? Mana yang lebih penting untuk hasilnya? Adakah informasi tambahan yang obyektif yang perlu dibawa ke dalam diskusi untuk mengklarifikasi poin-poin ketidakpastian atau perselisihan? Apakah analisis atau evaluasi tambahan diperlukan?
Dengan mempertimbangkan fakta, asumsi, keyakinan dan pengambilan keputusan yang mengarah pada posisi orang lain, kelompok akan memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang posisi tersebut. Hal ini tidak hanya dapat mengungkapkan bidang-bidang kesepakatan baru, tetapi juga dapat mengungkapkan gagasan dan solusi baru yang memanfaatkan setiap posisi dan perspektif yang terbaik.

Bertemu kembali sebagai tim

Setelah dialog kelompok, masing-masing pihak kemungkinan besar akan lebih dekat untuk mencapai kesepakatan. Proses mengungkap fakta dan asumsi memungkinkan orang untuk menjauh dari keterikatan emosional mereka dan melihat masalah secara lebih objektif. Ketika Anda memisahkan aliansi, api konflik dapat padam dengan cepat, dan jauh lebih mudah untuk melihat isu dan fakta terungkap.

3. Raih Kesepakatan

Sekarang semua pihak memahami posisi pihak lain, tim harus memutuskan keputusan atau tindakan apa yang akan diambil. Dengan mempertimbangkan fakta dan asumsi, lebih mudah untuk melihat tindakan terbaik dan mencapai kesepakatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.