Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » cara mengatasi insecurity

cara mengatasi insecurity

Anda merasa diliputi oleh keraguan diri dan kurang percaya diri? Terlepas dari pencapaian Anda, apakah Anda merasa seperti penipu yang ditakdirkan untuk diungkapkan? Apakah Anda merasa tidak pantas mendapatkan cinta abadi dan pasangan pasti akan meninggalkan Anda? Apakah Anda tinggal di rumah, takut untuk keluar dan bertemu orang baru karena Anda merasa tidak memiliki cukup uang untuk ditawarkan? Apakah Anda merasa kelebihan berat badan, membosankan, bodoh, bersalah, atau jelek? Sebagian besar dari kita terkadang merasa tidak aman, tetapi sebagian dari kita sering kali merasa tidak aman. Masa kanak-kanak yang Anda miliki, trauma masa lalu, pengalaman kegagalan atau penolakan baru-baru ini, kesepian, kecemasan sosial, keyakinan negatif tentang diri Anda, perfeksionisme, atau memiliki orang tua atau pasangan yang kritis semuanya dapat berkontribusi pada rasa tidak aman.

Berikut adalah 3 bentuk yang paling umum untuk insecurity ?— dan cara mulai mengatasinya.

Tipe 1: Insecurity Berdasarkan Kegagalan atau Penolakan.

Peristiwa terbaru dalam hidup kita dapat sangat memengaruhi suasana hati dan perasaan kita tentang diri kita sendiri.
Penelitian tentang kebahagiaan menunjukkan bahwa hingga 40% dari “kecerdasan kebahagiaan” kita didasarkan pada peristiwa kehidupan baru-baru ini. Kontributor negatif terbesar kebahagiaan adalah berakhirnya suatu hubungan, diikuti oleh kematian pasangan, kehilangan pekerjaan, dan kejadian kesehatan yang negatif. Karena ketidakbahagiaan juga memengaruhi harga diri Anda, kegagalan dan penolakan dapat memberikan pukulan ganda pada kepercayaan diri Anda.

Tipe 2: Kurang Percaya Diri Karena Insecurity Sosial

Banyak dari kita mengalami kurangnya rasa percaya diri dalam situasi sosial seperti pesta, pertemuan keluarga, wawancara, dan kencan. Rasa takut dinilai oleh orang lain — dan ternyata kurang — dapat membuat Anda merasa cemas dan sadar diri. Akibatnya, Anda mungkin menghindari situasi sosial, mengalami kecemasan saat mengantisipasi acara sosial, atau merasa tidak nyaman dan tidak nyaman selama itu. Pengalaman masa lalu dapat memberi makan perasaan tidak memiliki, tidak merasa penting atau menarik, atau hanya merasa tidak cukup baik. Banyak klien saya menggambarkan bagaimana ditindas atau dikucilkan dari sekelompok teman di sekolah menengah atau sekolah menengah terus berdampak negatif pada kepercayaan diri mereka sebagai orang dewasa. Jika Anda tumbuh dengan orang tua yang kritis, atau orang tua yang menekan Anda untuk menjadi populer dan sukses, Anda mungkin juga terlalu peka terhadap cara orang lain memandang Anda. Jenis insecurity ini umumnya didasarkan pada keyakinan yang menyimpang tentang harga diri Anda — dan tentang sejauh mana orang lain mengevaluasi Anda. Sebagian besar waktu, orang lebih fokus pada bagaimana mereka dilihat daripada menilai orang lain. Mereka yang menilai dan mengecualikan sering kali menutupi rasa tidak aman mereka sendiri sehingga pendapat mereka mungkin kurang akurat; mereka mungkin menghargai atribut dangkal daripada karakter dan integritas.
Di bawah ini adalah beberapa cara mengatasi / memerangi insecurity dalam situasi sosial:

  1. Bicaralah kembali dengan kritikus batin Anda. Ingatkan diri Anda semua alasan mengapa Anda bisa menjadi menarik dan menyenangkan atau akan menjadi teman atau pasangan yang baik.
  2. Persiapkan jauh-jauh hari. Pikirkan beberapa hal yang dapat Anda bicarakan — peristiwa terkini, film yang pernah Anda tonton, hobi, pekerjaan Anda, atau keluarga Anda.
  3. Menghindari situasi sosial hanya memperburuk keadaan. Jadi pergilah ke pesta atau kencan meskipun Anda gugup. Kecemasan Anda akan berkurang setelah Anda bertunangan dengan orang lain — jika bukan yang pertama atau kedua, kemudian Anda terbiasa untuk muncul.
  4. Tentukan sendiri tujuan yang terbatas dan realistis. Ini bisa apa saja mulai dari berbicara dengan dua orang baru atau mencari tahu lebih banyak tentang pekerjaan dan hobi satu orang.
  5. Dengan sengaja fokus pada orang lain untuk melawan fokus diri yang intens. Kenakan topi pengamat Anda dan perhatikan apa yang tampaknya dirasakan dan dilakukan orang lain. Apakah Anda memperhatikan kesamaan atau keterampilan yang dapat Anda pelajari dari mereka?

Tipe 3: Insecurity yang Didorong oleh Perfeksionisme

Beberapa dari kita memiliki standar yang sangat tinggi untuk semua yang kita lakukan. Anda mungkin menginginkan nilai tertinggi, pekerjaan terbaik, sosok yang sempurna, apartemen atau rumah yang didekorasi dengan indah, anak-anak yang rapi dan sopan, atau pasangan yang ideal. Sayangnya, hidup tidak selalu berjalan seperti yang kita inginkan, meskipun kita bekerja ekstra keras. Ada sebagian hasil yang setidaknya sampai taraf tertentu di luar kendali kita. Atasan mungkin kritis, pekerjaan mungkin langka, pasangan mungkin menolak komitmen, atau Anda mungkin memiliki gen yang membuat sulit untuk menjadi kurus. Jika Anda terus-menerus kecewa dan menyalahkan diri sendiri karena menjadi sesuatu yang kurang sempurna, Anda akan mulai merasa tidak aman dan tidak berharga. Walaupun berusaha yang terbaik dan bekerja keras bisa memberi Anda keuntungan, aspek perfeksionisme lain yang tidak sehat. Mengalahkan diri sendiri dan terus-menerus mengkhawatirkan tidak menjadi cukup baik dapat menyebabkan depresi dan kecemasan, gangguan makan, atau kelelahan kronis.

Di bawah ini adalah beberapa cara mengatasi / melawan perfeksionisme:

  1. Cobalah untuk mengevaluasi diri Anda berdasarkan seberapa banyak usaha yang Anda lakukan, yang dapat dikendalikan, daripada pada hasilnya, yang bergantung pada faktor eksternal.
  2. Pikirkan tentang seberapa besar perbedaan yang sebenarnya terjadi jika pekerjaan Anda 10 persen lebih baik. Akankah waktu dan energi yang dihabiskan untuk memeriksa dan memeriksa ulang atau menjawab setiap email benar-benar sepadan?
  3. Perfeksionisme sering kali didasarkan pada pemikiran semua atau tidak sama sekali, jadi cobalah temukan area abu-abu. Adakah cara yang lebih berbelas kasih atau pengertian untuk melihat suatu situasi? Apakah Anda mempertimbangkan keadaan Anda saat mengevaluasi diri sendiri? Adakah sesuatu yang Anda pelajari atau capai meskipun hasil akhirnya tidak sempurna?
  4. Perfeksionis sering kali memiliki harga diri bersyarat: Mereka menyukai diri sendiri saat berada di puncak dan tidak menyukai diri sendiri saat hal-hal tidak berjalan sesuai keinginan mereka. Dapatkah Anda belajar menyukai diri sendiri bahkan ketika Anda tidak melakukannya dengan baik? Berfokuslah pada kualitas batin seperti karakter Anda, ketulusan, atau nilai-nilai yang baik, daripada hanya pada nilai apa yang Anda dapatkan, berapa banyak Anda dibayar, atau berapa banyak orang yang menyukai Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.