Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Bagaimana Menggunakan Variabel dalam Penelitian Psikologi ?

Bagaimana Menggunakan Variabel dalam Penelitian Psikologi ?

  • oleh

Variabel adalah sesuatu yang dapat diubah atau divariasikan, seperti karakteristik atau nilai. Variabel umumnya digunakan dalam penelitian psikologi untuk menentukan apakah perubahan pada satu hal menghasilkan perubahan pada hal lain. Variabel memainkan peran penting dalam proses penelitian psikologis. Dengan memvariasikan beberapa variabel secara sistematis dan mengukur efek pada variabel lain, peneliti dapat menentukan apakah perubahan pada satu hal menghasilkan perubahan pada hal lain.

1. Variabel Dependen dan Independen Dalam eksperimen psikologi

Variabel independent  adalah variabel yang dikendalikan dan dimanipulasi oleh pelaku eksperimen. Misalnya, dalam eksperimen tentang dampak kurang tidur pada kinerja tes, kurang tidur akan menjadi variabel independen.

Variabel dependent adalah variabel yang diukur oleh peneliti. Dalam contoh kami sebelumnya, skor pada ukuran kinerja tes akan menjadi variabel dependen.

2. Variabel Extraneous Dan Confounding

Variabel Extraneous

Penting untuk dicatat bahwa variabel independen dan dependen bukan satu-satunya variabel yang ada dalam banyak eksperimen. Dalam beberapa kasus, variabel Extraneous juga dapat berperan. Jenis variabel ini adalah salah satu yang mungkin berdampak pada hubungan antara variabel independen dan dependen. Misalnya, dalam deskripsi kami sebelumnya tentang eksperimen tentang efek kurang tidur pada kinerja tes, faktor lain seperti usia, jenis kelamin, dan latar belakang akademis mungkin berdampak pada hasil. Dalam kasus seperti itu, peneliti akan mencatat nilai variabel asing ini sehingga dampak pada hasil ini dapat dikendalikan.

Ada dua tipe dasar variabel Extraneous:

Variabel Peserta: Variabel-variabel asing ini terkait dengan karakteristik individu dari setiap peserta yang dapat memengaruhi cara dia merespons. Faktor-faktor ini dapat mencakup perbedaan latar belakang, suasana hati, kecemasan, kecerdasan, kesadaran, dan karakteristik lain yang unik untuk setiap orang.

Variabel Situasional: Variabel asing ini terkait dengan hal-hal di lingkungan yang dapat memengaruhi cara setiap peserta merespons.

Misalnya, jika seorang peserta mengikuti tes di ruangan yang dingin, suhu akan dianggap sebagai variabel asing. Beberapa peserta mungkin tidak terpengaruh oleh dingin, tetapi yang lain mungkin terganggu atau terganggu oleh suhu ruangan. Variabel asing lainnya termasuk yang berikut: Karakteristik permintaan: Petunjuk di lingkungan yang menyarankan bagaimana peserta harus berperilaku Efek Eksperimen: Ketika seorang peneliti secara tidak sengaja menyarankan petunjuk tentang bagaimana seorang peserta harus berperilaku

Dalam banyak kasus, variabel Extraneous dikendalikan oleh eksperimen. Dalam hal variabel partisipan, eksperimen mungkin memilih partisipan yang memiliki latar belakang dan temperamen yang sama untuk memastikan bahwa faktor-faktor ini tidak mengganggu hasil.

Variabel Confounding

Jika suatu variabel tidak dapat dikendalikan, itu menjadi apa yang dikenal sebagai variabel pengganggu. Jenis variabel ini dapat berdampak pada variabel dependen, yang dapat menyulitkan untuk menentukan apakah hasil tersebut disebabkan oleh pengaruh variabel independen, variabel Confounding atau interaksi keduanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.