Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Apa yang menyebabkan rasa Insecure ?

Apa yang menyebabkan rasa Insecure ?

  • oleh
  • Desember 9, 2020Desember 9, 2020

Ada satu emosi yang mendasari yang secara luar biasa membentuk citra diri dan memengaruhi perilaku kita, dan itu adalah rasa Insecure atau dalam bahasa Indonesia  Insecure juga disebut rasa tidak aman. Jika Anda bisa memasuki pikiran orang-orang di sekitar Anda, bahkan yang narsistik, Anda kemungkinan besar akan menghadapi gelombang ketidakamanan yang tiada henti. Sebuah survei baru-baru ini menemukan bahwa 60 persen wanita mengalami pikiran-pikiran yang menyakitkan dan kritis terhadap diri sendiri setiap minggu.

Dalam penelitian mereka, psikolog ayah dan anak Dr. Robert dan Lisa Firestone menggunakan alat penilaian yang dikenal sebagai Penilaian Firestone untuk Pikiran Penghancuran Diri (FAST) untuk mengevaluasi serangan diri orang-orang (atau “suara batin kritis”) bersama sebuah kontinum. Apa yang mereka temukan adalah bahwa pemikiran kritis diri yang paling umum dimiliki orang terhadap diri mereka sendiri adalah bahwa mereka berbeda – tidak dalam arti positif, tetapi dalam beberapa cara yang negatif dan mengasingkan. Apakah harga diri kita tinggi atau rendah, satu hal yang jelas; kita adalah generasi yang membandingkan, mengevaluasi dan menilai diri kita sendiri dengan sangat cermat. Dengan memahami dari mana rasa tidak aman ini berasal, mengapa kita terdorong untuk merendahkan diri dan bagaimana sudut pandang ini memengaruhi kita, kita dapat mulai menantang dan mengatasi kritik batin destruktif yang membatasi hidup kita.

Mengapa saya merasa insecure? Apa yang menyebabkan rasa Insecure ?

Ada dialog internal yang menyertai perasaan tidak aman kita. Ini disebut “suara hati kritis”. Dr. Lisa Firestone, yang ikut menulis buku Conquer Your Critical Inner Voice menulis, “Suara batin kritis terbentuk dari pengalaman hidup awal yang menyakitkan di mana kita menyaksikan atau mengalami sikap yang menyakitkan terhadap kita atau orang-orang yang dekat dengan kita. Saat kita tumbuh dewasa, kita secara tidak sadar mengadopsi dan mengintegrasikan pola pikiran yang merusak ini terhadap diri kita sendiri dan orang lain. “

Jadi, peristiwa atau sikap apa yang membentuk kritik batin ini? Pengalaman yang kita miliki dengan pengasuh awal kita yang berpengaruh dapat menjadi akar dari ketidakamanan kita sebagai orang dewasa. Bayangkan seorang anak dimarahi oleh orang tuanya. “Kamu sangat jauh! Tidak bisakah kamu mencari tahu sendiri? ” Kemudian, bayangkan komentar dan sikap negatif orang tua terhadap diri mereka sendiri. “Aku terlihat buruk dalam hal ini. Saya sangat gemuk.” Sikap ini bahkan tidak perlu diungkapkan secara lisan untuk memengaruhi anak. Ketidakhadiran orang tua dapat membuat anak merasa tidak aman dan percaya bahwa ada sesuatu yang pada dasarnya salah dengan diri mereka. Orang tua yang mengganggu dapat menyebabkan anak menjadi tertutup atau mandiri dengan cara yang membuat mereka merasa tidak aman atau tidak mempercayai orang lain. Penelitian bahkan menunjukkan bahwa pujian yang berlebihan dapat merusak harga diri seorang anak.

Alasannya adalah bahwa anak-anak harus merasa dilihat siapa mereka agar merasa aman. Banyak masalah ketidakamanan kita bisa berasal dari gaya keterikatan awal kita. Dr. Daniel Siegel, penulis Parenting from the Inside Out, mengatakan kunci dari keterikatan yang sehat ada di empat yaitu, merasa aman, terlihat, tenang, dan aman. Apakah anak-anak dipermalukan atau dipuji, kemungkinan besar mereka tidak merasa dilihat oleh orang tua apa adanya. Mereka mungkin mulai merasa tidak aman dan kehilangan kesadaran akan kemampuan mereka yang sebenarnya.

Sikap sehat yang harus dipertahankan orang tua adalah melihat diri mereka dan anak-anak mereka secara realistis dan memperlakukan mereka dengan penerimaan dan kasih sayang. Cara terbaik orang tua dapat mendukung anak-anak mereka adalah dengan membiarkan mereka menemukan sesuatu yang unik bagi mereka – sesuatu yang mencerahkan mereka dan akan mereka usahakan untuk mencapainya. Kegiatan ini harus menarik minat anak, bukan hanya orang tua. Seperti yang dikatakan oleh penulis dan pemimpin hak-hak sipil Howard Thurman, “Jangan tanya apa yang dibutuhkan dunia. Tanyakan apa yang membuat Anda menjadi hidup, dan lakukanlah. Karena yang dibutuhkan dunia adalah orang-orang yang telah hidup. “

Sewaktu anak mengejar minat apa pun yang membuat mereka “hidup”, orang tua harus menawarkan dukungan dan pengakuan atas upaya yang dilakukan alih-alih terlalu berfokus pada hasil. Itulah perbedaan antara mengatakan “Gambar yang menakjubkan. Anda adalah artis terbaik yang pernah saya lihat “dan berkata,” Saya suka cara Anda menggunakan begitu banyak warna. Sungguh luar biasa Anda bekerja sangat keras dalam hal ini. Apa yang memberi Anda ide itu? ” Praktik ini membantu seorang anak membangun rasa harga diri.

Pengaruh Insecure

Tampak jelas bahwa ada banyak hal yang membentuk suara hati kritis kita, dari sikap negatif yang diarahkan kepada kita hingga sikap orang tua terhadap diri mereka sendiri. Seiring bertambahnya usia, kita menginternalisasi sudut pandang ini sebagai milik kita. Kita menjaga sikap ini tetap hidup dengan percaya pada ketidakamanan kita saat kita menjalani hidup.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.