Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Apa itu Role Conflict (Konflik peran)

Apa itu Role Conflict (Konflik peran)

  • oleh

Role Conflict adalah kontradiksi antara berbagai peran yang diambil atau dimainkan seseorang dalam kehidupan sehari-hari. Dalam bahasa Indonesia Role Conflict memiliki arti Konflik peran. Dalam beberapa kasus, konflik adalah akibat dari kewajiban yang berlawanan yang menghasilkan konflik kepentingan, di lain waktu, ketika seseorang memiliki peran yang memiliki status berbeda, dan juga terjadi ketika orang tidak setuju tentang apa tanggung jawab untuk peran tertentu , baik dalam ranah pribadi atau profesional. Namun, untuk benar-benar memahami konflik peran, pertama-tama kita harus memiliki pemahaman yang kuat tentang bagaimana sosiolog memahami peran, secara umum.

Konsep Role Conflict (Konflik peran) dalam Sosiologi

Sosiolog menggunakan istilah “peran” (seperti yang dilakukan orang lain di luar lapangan) untuk menggambarkan seperangkat perilaku dan kewajiban yang diharapkan seseorang berdasarkan posisinya dalam kehidupan dan relatif terhadap orang lain. Kita semua memiliki banyak peran dan tanggung jawab dalam hidup kita, mulai dari putra atau putri, saudara perempuan atau laki-laki, ibu atau ayah, pasangan atau pasangan, hingga teman, dan juga profesional dan komunitas.

Dalam sosiologi, teori peran dikembangkan oleh sosiolog Amerika Talcott Parsons melalui karyanya tentang sistem sosial, bersama dengan sosiolog Jerman Ralf Dahrendorf, dan oleh Erving Goffman, dengan berbagai studi dan teorinya yang berfokus pada bagaimana kehidupan sosial menyerupai pertunjukan teater.

Teori peran adalah paradigma yang sangat menonjol yang digunakan untuk memahami perilaku sosial selama pertengahan abad ke-20. Peran tidak hanya menyusun cetak biru untuk memandu perilaku, tetapi juga menggambarkan tujuan yang harus dikejar, tugas yang harus dilaksanakan, dan cara melakukan untuk skenario tertentu. Teori peran menyatakan bahwa sebagian besar perilaku dan interaksi sosial kita sehari-hari ditentukan oleh orang-orang yang menjalankan peran mereka, seperti yang dilakukan aktor di teater.

 Sosiolog percaya bahwa teori peran dapat memprediksi perilaku; jika kita memahami harapan untuk peran tertentu (seperti ayah, pemain baseball, guru), kita dapat memprediksi sebagian besar perilaku orang-orang dalam peran tersebut. Peran tidak hanya memandu perilaku, tetapi juga mempengaruhi keyakinan kita karena teori menyatakan bahwa orang akan mengubah sikap mereka agar sejalan dengan peran mereka. Teori peran juga menyatakan bahwa mengubah perilaku membutuhkan peran yang berubah.

Jenis-Jenis Role Conflict (Konflik peran) dan Contohnya

Karena kita semua memainkan banyak peran dalam hidup kita, kita semua pernah atau akan mengalami satu atau lebih jenis konflik peran setidaknya sekali. Dalam beberapa kasus, kami mungkin mengambil peran yang berbeda yang tidak kompatibel dan konflik terjadi karena hal ini. Ketika kita memiliki kewajiban yang berlawanan dalam peran yang berbeda, mungkin sulit untuk memenuhi salah satu tanggung jawab dengan cara yang efektif.

Konflik peran dapat terjadi, misalnya, ketika orang tua melatih tim bisbol yang menyertakan putra orang tua tersebut. Peran orang tua dapat berbenturan dengan peran pelatih yang perlu bersikap objektif dalam menentukan posisi dan barisan pemukul, misalnya, serta kebutuhan untuk berinteraksi dengan semua anak secara setara. Konflik peran lain dapat muncul jika karier orang tua berdampak pada waktu dia dapat berkomitmen untuk melatih dan juga mengasuh anak. Konflik peran juga bisa terjadi dengan cara lain.

Ketika peran memiliki dua status yang berbeda, hasilnya disebut status strain. Misalnya, orang kulit berwarna di A.S. yang memiliki peran profesional berstatus tinggi sering mengalami ketegangan status karena meskipun mereka mungkin menikmati prestise dan rasa hormat dalam profesi mereka, mereka cenderung mengalami degradasi dan penghinaan rasisme dalam kehidupan sehari-hari mereka. Ketika peran yang bertentangan keduanya memiliki status yang sama, terjadi ketegangan peran.

Hal ini terjadi ketika seseorang yang perlu memenuhi peran tertentu menjadi tegang karena kewajiban atau tuntutan yang luas pada energi, waktu atau sumber daya yang disebabkan oleh peran ganda. Misalnya, pertimbangkan orang tua tunggal yang harus bekerja penuh waktu, menyediakan penitipan anak, mengelola dan mengatur rumah, membantu anak-anak mengerjakan pekerjaan rumah, menjaga kesehatan mereka, dan memberikan pengasuhan yang efektif.

Peran orang tua dapat diuji dengan kebutuhan untuk memenuhi semua tuntutan ini secara simultan dan efektif. Konflik peran juga dapat terjadi ketika orang tidak setuju tentang apa harapan untuk peran tertentu atau ketika seseorang mengalami kesulitan memenuhi harapan peran karena tugasnya sulit, tidak jelas atau tidak menyenangkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.