Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Apa Itu Jurnal Penyesuaian?

Apa Itu Jurnal Penyesuaian?

  • oleh

Jurnal Penyesuaian adalah entri dalam buku besar perusahaan yang terjadi pada akhir periode akuntansi untuk mencatat pendapatan atau beban yang tidak diakui untuk periode tersebut. Ketika sebuah transaksi dimulai dalam satu periode akuntansi dan diakhiri pada periode selanjutnya, entri jurnal penyesuaian diperlukan untuk mencatat transaksi tersebut dengan benar. Menyesuaikan entri jurnal juga dapat mengacu pada pelaporan keuangan yang mengoreksi kesalahan yang dilakukan sebelumnya dalam periode akuntansi.

Memahami Menyesuaikan Entri Jurnal

Tujuan jurnal penyesuaian adalah untuk mengubah transaksi tunai menjadi metode akuntansi akrual. Akuntansi akrual didasarkan pada prinsip pengakuan pendapatan yang berusaha mengakui pendapatan pada periode di mana pendapatan tersebut diperoleh, bukan pada periode saat kas diterima.

Sebagai contoh, anggaplah sebuah perusahaan konstruksi memulai konstruksi dalam satu periode tetapi tidak menagih pelanggan hingga pekerjaan tersebut selesai dalam enam bulan. Perusahaan konstruksi perlu melakukan jurnal penyesuaian pada setiap akhir bulan untuk mengakui pendapatan 1/6 dari jumlah yang akan ditagih pada titik enam bulan.

Entri jurnal penyesuaian melibatkan akun laporan laba rugi (pendapatan atau biaya) bersama dengan akun neraca (aset atau kewajiban). Ini biasanya berkaitan dengan akun neraca untuk akumulasi penyusutan, penyisihan piutang ragu-ragu, biaya yang masih harus dibayar, pendapatan yang masih harus dibayar, biaya dibayar dimuka, pendapatan ditangguhkan, dan pendapatan diterima di muka. Akun laporan laba rugi yang mungkin perlu disesuaikan termasuk beban bunga, beban asuransi, beban penyusutan, dan pendapatan. Entri dibuat sesuai dengan prinsip pencocokan untuk mencocokkan biaya dengan pendapatan terkait dalam periode akuntansi yang sama. Penyesuaian yang dilakukan dalam entri jurnal dibawa ke buku besar yang mengalir ke laporan keuangan. Singkatnya, menyesuaikan entri jurnal yang paling umum adalah akrual, penangguhan, dan perkiraan.

Akrual adalah pendapatan dan beban yang masing-masing belum diterima atau dibayar dan belum dicatat melalui transaksi akuntansi standar. Penangguhan mengacu pada pendapatan dan beban yang telah diterima atau dibayar dimuka, masing-masing, dan telah dicatat, tetapi belum diperoleh atau digunakan. Estimasi adalah jurnal penyesuaian yang mencatat item non tunai, seperti beban penyusutan, penyisihan piutang ragu-ragu, atau cadangan usang persediaan. Tidak semua entri jurnal yang dicatat pada akhir periode akuntansi merupakan jurnal penyesuaian. Misalnya, jurnal untuk mencatat pembelian peralatan pada hari terakhir periode akuntansi bukanlah jurnal penyesuaian.

Contoh Jurnal Penyesuaian

Misalnya, sebuah perusahaan yang memiliki tahun fiskal yang berakhir pada tanggal 31 Desember mengambil pinjaman dari bank pada tanggal 1 Desember. Persyaratan pinjaman menunjukkan bahwa pembayaran bunga harus dilakukan setiap tiga bulan. Dalam hal ini, pembayaran bunga pertama perusahaan dilakukan pada 1 Maret. Namun, perusahaan masih perlu menambah beban bunga untuk bulan Desember, Januari, dan Februari. Karena perusahaan akan merilis laporan keuangan akhir tahun pada bulan Januari, jurnal penyesuaian diperlukan untuk mencerminkan beban bunga yang masih harus dibayar untuk bulan Desember. Untuk secara akurat melaporkan operasi dan profitabilitas perusahaan, biaya bunga yang masih harus dibayar harus dicatat pada laporan laba rugi Desember, dan kewajiban untuk hutang bunga harus dilaporkan pada neraca Desember. Jurnal penyesuaian akan mendebit beban bunga dan hutang bunga kredit sejumlah bunga dari 1 Desember sampai 31 Desember.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.