Lompat ke konten
Home » Kedokteran » Apa itu Failure to Thrive ?

Apa itu Failure to Thrive ?

  • oleh
  • Oktober 25, 2021Oktober 25, 2021

Failure to Thrive adalah gagal tumbuh ketika berat badan atau tingkat kenaikan berat badan mereka secara signifikan di bawah anak-anak lain dengan usia dan jenis kelamin yang sama. Bayi atau anak-anak yang gagal tumbuh tampaknya secara dramatis lebih kecil atau lebih pendek daripada anak-anak lain pada usia yang sama.

Dalam bahasa Indonesia Failure to Thrive  memiliki arti Gagal Berkembang.

Remaja mungkin memiliki perawakan pendek atau tampak kekurangan perubahan yang biasa terjadi pada masa pubertas. Namun, ada variasi yang luas dalam apa yang dianggap pertumbuhan dan perkembangan normal.

Gejala Failure to Thrive

Secara umum, laju perubahan berat dan tinggi badan mungkin lebih penting daripada pengukuran yang sebenarnya.

Bayi atau anak yang gagal tumbuh memiliki tinggi, berat, dan lingkar kepala yang tidak sesuai dengan grafik pertumbuhan standar. Berat badan orang tersebut turun lebih rendah dari persentil ketiga (seperti yang dijelaskan dalam grafik pertumbuhan standar) atau 20 persen di bawah berat ideal untuk tinggi badan mereka. Pertumbuhan mungkin melambat atau berhenti setelah kurva pertumbuhan yang telah ditetapkan sebelumnya.

Berikut ini tertunda atau lambat berkembang:

  • Keterampilan fisik, seperti berguling, duduk, berdiri dan berjalan
  • Keterampilan mental dan social
  • Karakteristik seksual sekunder (tertunda pada remaja)

Diagnosa Failure to Thrive

Penting untuk menentukan apakah gagal tumbuh disebabkan oleh masalah medis atau faktor lingkungan, seperti penyalahgunaan atau penelantaran.

Ada beberapa penyebab medis gagal tumbuh. Ini termasuk:

  • Kelainan kromosom, seperti sindrom Down dan sindrom Turner
  • Cacat pada sistem organ utama
  • Masalah dengan sistem endokrin, seperti kekurangan hormon tiroid, kekurangan hormon pertumbuhan atau kekurangan hormon lainnya
  • Kerusakan pada otak atau sistem saraf pusat, yang dapat menyebabkan kesulitan makan pada bayi
  • Masalah jantung atau paru-paru, yang dapat mempengaruhi bagaimana oksigen dan nutrisi bergerak melalui tubuh
  • Anemia atau kelainan darah lainnya
  • Masalah gastrointestinal yang mengakibatkan malabsorpsi atau kekurangan enzim pencernaan
  • Gastroenteritis jangka panjang dan refluks gastroesofagus (biasanya sementara)
  • Palsi serebral
  • Infeksi jangka panjang (kronis)
  • Gangguan metabolism
  • Komplikasi kehamilan dan berat badan lahir rendah

Faktor lain yang dapat menyebabkan gagal tumbuh:

  • Perampasan emosional sebagai akibat dari penarikan, penolakan, atau permusuhan orang tua
  • Masalah ekonomi yang mempengaruhi gizi, kondisi kehidupan dan sikap orang tua
  • Paparan infeksi, parasit atau racun
  • Kebiasaan makan yang buruk, seperti makan di depan televisi dan tidak memiliki waktu makan yang formal
  • Seringkali penyebabnya tidak dapat ditentukan.

Perlakuan dan Perawatan Failure to Thrive

Perawatan tergantung pada penyebab keterlambatan pertumbuhan dan perkembangan. Keterlambatan pertumbuhan karena faktor gizi dapat diatasi dengan mendidik orang tua untuk memberikan pola makan yang seimbang.

Jika faktor psikososial terlibat, pengobatan harus mencakup peningkatan dinamika keluarga dan kondisi kehidupan. Sikap dan perilaku orang tua dapat berkontribusi pada masalah anak dan perlu diperiksa. Dalam banyak kasus, seorang anak mungkin perlu dirawat di rumah sakit pada awalnya untuk fokus pada implementasi rencana perawatan medis, perilaku dan psikososial yang komprehensif.

Jangan berikan suplemen makanan pada anak Anda tanpa berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.