Lompat ke konten
Home » Ilmu Psikologi » Altruisme Menurut Ilmu Psikologi

Altruisme Menurut Ilmu Psikologi

  • oleh

Terdapat ertanyaan “apakah kita sungguh-sungguh mampu berperilaku altruistik?” menurut dua aliran teori tradisional psikologi, jawabannya adalah “tidak”. Dua aliran teori tersebut adalah Psikoanalisis dan teori belajar (behaviorism).

Berikut ini uraian Deaux dkk. (1993) mengenai hal tersebut.

1. Teori Psikoanalisis

Teori ini bersandar pada asumsi bahwa manusia pada dasarnya agresif dan selfish (egois) secara instingtif. Dengan demikian, beberapa tokoh psikoanalisis memandang altruisme sebagai pertahanan diri terhadap kecemasan dan konflik internal diri kita sendiri. Hal ini menunjukkan bahwa altruisme lebih bersifat self-serving (melayani diri sendiri), bukan dimotivasi oleh kepedulian yang murni terhadap orang lain. Meskipun diakui bahwa pengalaman sosialisasi yang positif dapat membuat kita tidak terlalu selfish (lebih selfless), para tokoh psikoanalisis tetap memandang pada dasarnya manusia bersifat selfish.

2. Teori Belajar

Khususnya tokoh-tokoh aliran psikologi belajar yang menekankan reinforcement seperti B.F. Skinner beranggapan bahwa kita cenderung mengulangi atau memperkuat perilaku yang memiliki konsekuensi positif bagi diri kita. Mengenai altruisme, mereka berpendapat, bahwa di balik perilaku yang tampaknya altruisme sesungguhnya adalah egoisme atau kepentingan diri sendiri.

Orang dapat merasa lebih baik setelah memberikan pertolongan, mengharapkan imbalan di akhirat, menghindari perasaan bersalah atau malu yang bisa muncul bila mereka tidak menolong. Pun bila seseorang tidak dapat mengharapkan hadiah, penghargaan, imbalan uang, dia mungkin dimotivasi oleh penghargaan yang lebih lunak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.