Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Penyesuaian kebijakan fiskal

Penyesuaian kebijakan fiskal

  • oleh
  • November 16, 2020November 16, 2020

Penyesuaian kebijakan fiskal Ini melibatkan mempertahankan tingkat pertumbuhan ekonomi yang stabil dengan menggunakan kebijakan fiskal. Misalnya, jika pertumbuhan berada di bawah tingkat tren pertumbuhan, pemerintah dapat memotong pajak untuk mendorong pengeluaran dan pertumbuhan ekonomi. Jika pertumbuhan terlalu cepat dan inflasi, pemerintah dapat menaikkan pajak penghasilan untuk memperlambat belanja konsumen dan mengurangi pertumbuhan ekonomi.
Secara teori, pemerintah dapat membuat perubahan bertahap pada tingkat pengeluaran dan perpajakan untuk memperlambat atau mempercepat perekonomian.

Kesulitan dalam melakukan Penyesuaian kebijakan fiskal

Dalam dunia nyata, Penyesuaian kebijakan fiskal sulit dicapai karena beberapa faktor.

  • Jeda waktu. Butuh beberapa bulan bagi pengeluaran pemerintah untuk masuk ke dalam perekonomian. Pada saat pengeluaran pemerintah meningkat, mungkin sudah terlambat.
  • Biaya politik. Menaikkan pajak untuk mengurangi inflasi akan membebankan biaya politik karena orang tidak akan menyukai gagasan pajak yang lebih tinggi. Sebelum pemilu, akan sulit bagi pemerintah untuk menaikkan pajak – sekadar untuk menyesuaikan tingkat pertumbuhan ekonomi.
  • Kesulitan dalam peramalan. Penyesuaian yang baik membutuhkan informasi yang baik tentang keadaan ekonomi saat ini dan kemungkinan prakiraan pertumbuhan. Pemerintah mungkin kesulitan untuk mengetahui sejauh mana kesenjangan keluaran.

Ketentuan yang berkaitan dengan kebijakan fiskal

  • Kedudukan Fiskal: Ini mengacu pada apakah pemerintah menaikkan AD atau menurunkan AD, mis. kebijakan fiskal ekspansif atau ketat
  • Stabilisator fiskal otomatis – Jika ekonomi tumbuh, orang secara otomatis akan membayar lebih banyak pajak (PPN dan pajak Pendapatan) dan Pemerintah akan mengurangi pengeluaran untuk tunjangan pengangguran. T yang meningkat dan G yang lebih rendah akan bertindak sebagai pengecekan AD. Namun, dalam resesi, hal sebaliknya akan terjadi dengan penerimaan pajak turun tetapi peningkatan pengeluaran pemerintah untuk tunjangan, hal ini akan membantu meningkatkan AD
  • Stabilisator fiskal diskresioner – Ini adalah upaya yang disengaja oleh pemerintah untuk memengaruhi AD dan menstabilkan ekonomi, mis. dalam booming pemerintah akan menaikkan pajak untuk mengurangi inflasi.
  • Defisit anggaran primer – ukuran pengeluaran pemerintah – penerimaan pajak tetapi mengabaikan pembayaran bunga atas hutang.
  • Efek pengganda. Ketika peningkatan injeksi menyebabkan peningkatan akhir yang lebih besar dalam PDB Riil.
  • Suntikan (J) – Ini adalah peningkatan pengeluaran dalam arus melingkar, itu termasuk belanja pemerintah (G), Ekspor (X) dan Investasi (I)
    Penarikan (W) – Ini adalah kebocoran dari aliran melingkar Ini adalah pendapatan rumah tangga yang tidak dihabiskan untuk aliran melingkar. Ini mencakup: Penghematan Bersih (S) + Pajak Bersih (T) + Impor Bersih (M)

    Kritik kebijakan fiskal

    Pemerintah mungkin memiliki informasi yang buruk tentang keadaan ekonomi dan berjuang untuk mendapatkan informasi terbaik tentang apa yang dibutuhkan perekonomian.
    Jeda waktu. Untuk meningkatkan pengeluaran pemerintah akan membutuhkan waktu. Diperlukan waktu beberapa bulan bagi keputusan pemerintah untuk masuk ke dalam perekonomian dan benar-benar memengaruhi AD. Saat itu mungkin sudah terlambat.
    Berkerumun. Beberapa ekonom berpendapat bahwa kebijakan fiskal ekspansif (belanja pemerintah yang lebih tinggi) tidak akan meningkatkan AD karena belanja pemerintah yang lebih tinggi akan membuat sektor swasta keluar. Pasalnya, pemerintah harus meminjam dari swasta yang kemudian memiliki dana lebih rendah untuk investasi swasta.
    Belanja pemerintah tidak efisien. Para ekonom pasar bebas berpendapat bahwa pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi akan cenderung disia-siakan untuk proyek pengeluaran yang tidak efisien. Selain itu, mungkin sulit untuk mengurangi pengeluaran di masa depan karena kelompok kepentingan memberikan tekanan politik untuk mempertahankan pengeluaran stimulus sebagai permanen.
    Biaya pinjaman yang lebih tinggi. Dalam kondisi tertentu, kebijakan fiskal ekspansif dapat menyebabkan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi, sehingga meningkatkan biaya pembayaran utang.

    Evaluasi kebijakan fiskal

    Keberhasilan kebijakan fiskal akan bergantung pada beberapa faktor, seperti Itu tergantung pada ukuran pengali. Jika multiplier effectnya besar, maka perubahan belanja pemerintah akan berdampak lebih besar pada permintaan secara keseluruhan.
    Itu tergantung pada keadaan ekonomi. Kebijakan fiskal paling efektif dalam resesi yang dalam di mana kebijakan moneter tidak cukup untuk meningkatkan permintaan. Dalam resesi yang dalam (perangkap likuiditas). Pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi tidak akan menyebabkan crowding out karena tabungan sektor swasta telah meningkat secara substansial. Lihat: Jebakan likuiditas dan kebijakan fiskal – mengapa kebijakan fiskal lebih penting selama jebakan likuiditas.
    Itu tergantung pada faktor lain dalam perekonomian. Misalnya, jika pemerintah mengejar kebijakan fiskal ekspansif, tetapi suku bunga naik, dan ekonomi global berada dalam resesi, mungkin itu tidak cukup untuk meningkatkan permintaan.
    Hasil obligasi. Jika ada kekhawatiran tentang keuangan negara, pemerintah mungkin tidak dapat meminjam untuk mendanai kebijakan fiskal. Negara-negara di zona euro mengalami masalah ini pada resesi 2008-13.

    Sejarah singkat kebijakan fiskal

    Keynes menganjurkan penggunaan kebijakan fiskal sebagai cara untuk merangsang perekonomian selama masa depresi hebat.
    Kebijakan Fiskal digunakan secara khusus pada tahun 50-an dan 60-an untuk menstabilkan siklus ekonomi. Kebijakan ini secara luas disebut sebagai ‘Keynesian’
    Pada tahun 1970-an dan 80-an pemerintah cenderung lebih memilih kebijakan moneter untuk mempengaruhi perekonomian. Kebijakan fiskal menjadi lebih menonjol selama depresi hebat 2008-13

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.