Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Failure Mode and Effect Analysis

Failure Mode and Effect Analysis

  • oleh

Failure Mode and Effect Analysis disebut juga Mode kegagalan potensial dan analisis efek; mode kegagalan, efek dan analisis kekritisan .

Dimulai pada tahun 1940-an oleh militer AS, Failure Mode and Effect Analysis (FMEA) adalah pendekatan langkah demi langkah untuk mengidentifikasi semua kemungkinan kegagalan dalam desain, proses manufaktur atau perakitan, atau produk atau layanan. Ini adalah alat analisis proses yang umum.

” Failure Mode ” berarti cara, atau mode, di mana sesuatu mungkin gagal. Kegagalan adalah setiap kesalahan atau cacat, terutama yang mempengaruhi pelanggan, dan dapat bersifat potensial atau aktual.

” Effects analysis ” mengacu pada mempelajari konsekuensi dari kegagalan tersebut.

Kegagalan diprioritaskan menurut seberapa serius konsekuensinya, seberapa sering terjadi, dan seberapa mudahnya dapat dideteksi. Tujuan FMEA adalah untuk mengambil tindakan untuk menghilangkan atau mengurangi kegagalan, dimulai dengan yang berprioritas tertinggi.

Failure Mode and Effect Analysis juga mendokumentasikan pengetahuan dan tindakan terkini tentang risiko kegagalan, untuk digunakan dalam perbaikan berkelanjutan. FMEA digunakan selama desain untuk mencegah kegagalan. Kemudian digunakan untuk kontrol, sebelum dan selama operasi proses yang sedang berlangsung. Idealnya, FMEA dimulai selama tahap konseptual awal desain dan berlanjut sepanjang umur produk atau layanan.

Kapan Saatnya Menggunakan Failure Mode and Effect Analysis ?

  • Ketika suatu proses, produk, atau layanan sedang dirancang atau didesain ulang, setelah penerapan fungsi kualitas (QFD)
  • Ketika proses, produk, atau layanan yang ada diterapkan dengan cara baru
  • Sebelum mengembangkan rencana pengendalian untuk proses baru atau yang dimodifikasi
  • Ketika tujuan perbaikan direncanakan untuk proses, produk, atau layanan yang ada
  • Saat menganalisis kegagalan proses, produk, atau layanan yang ada
  • Secara berkala sepanjang umur proses, produk, atau layanan

Prosedur Mode and Effect Analysis

image by : https://asq.org/quality-resources/fmea

Ini adalah prosedur umum dari penerapan Mode and Effect Analysis.

Rincian spesifik mungkin berbeda dengan standar organisasi atau industri Anda. Sebelum melakukan proses FMEA, pelajari lebih lanjut tentang standar dan metode spesifik di organisasi dan industri Anda melalui referensi dan pelatihan lain.

  • Kumpulkan tim lintas fungsi yang terdiri dari orang-orang dengan beragam pengetahuan tentang proses, produk atau layanan, dan kebutuhan pelanggan. Fungsi yang sering disertakan adalah: desain, manufaktur, kualitas, pengujian, keandalan, pemeliharaan, pembelian (dan pemasok), penjualan, pemasaran (dan pelanggan), dan layanan pelanggan.
  • Mengidentifikasi ruang lingkup FMEA. Apakah untuk konsep, sistem, desain, proses, atau layanan? Apa batas-batasnya? Seberapa detail kita seharusnya? Gunakan diagram alur untuk mengidentifikasi ruang lingkup dan untuk memastikan setiap anggota tim memahaminya secara detail.
  • Isi informasi identitas di bagian atas formulir FMEA Anda. (Gambar 1 menunjukkan format tipikal.) Langkah selanjutnya menanyakan informasi yang akan masuk ke kolom formulir.
  • Identifikasi fungsi ruang lingkup Anda. Tanyakan, “Apa tujuan dari sistem, desain, proses, atau layanan ini? Apa yang diharapkan oleh pelanggan kami?” Beri nama dengan kata kerja diikuti dengan kata benda. Biasanya satu akan memecah ruang lingkup menjadi subsistem yang terpisah, item, bagian, rakitan, atau langkah-langkah proses dan mengidentifikasi fungsi masing-masing.
  • Untuk setiap fungsi, identifikasi semua cara kegagalan bisa terjadi. Ini adalah mode kegagalan potensial. Jika perlu, kembali dan tulis ulang fungsi dengan lebih detail untuk memastikan mode kegagalan menunjukkan hilangnya fungsi tersebut.
  • Untuk setiap mode kegagalan, identifikasi semua konsekuensi pada sistem, sistem terkait, proses, proses terkait, produk, layanan, pelanggan, atau peraturan. Ini adalah efek potensial dari kegagalan. Tanyakan, “Apa yang dialami pelanggan karena kegagalan ini? Apa yang terjadi ketika kegagalan ini terjadi?”
  • Tentukan seberapa serius setiap efeknya. Ini adalah tingkat keparahan, atau S. Tingkat keparahan biasanya dinilai pada skala dari 1 hingga 10, di mana 1 tidak signifikan dan 10 adalah bencana. Jika mode kegagalan memiliki lebih dari satu efek, tulis di tabel FMEA hanya peringkat keparahan tertinggi untuk mode kegagalan tersebut.
  • Untuk setiap mode kegagalan, tentukan semua akar penyebab potensial. Gunakan alat yang diklasifikasikan sebagai alat analisis penyebab, serta pengetahuan dan pengalaman terbaik dari tim. Daftar semua kemungkinan penyebab untuk setiap mode kegagalan pada formulir FMEA.
  • Untuk setiap penyebab, tentukan peringkat kejadian, atau O. Peringkat ini memperkirakan kemungkinan kegagalan yang terjadi karena alasan itu selama masa pakai cakupan Anda. Kejadian biasanya dinilai pada skala dari 1 sampai 10, di mana 1 sangat tidak mungkin dan 10 tidak bisa dihindari. Pada tabel FMEA, buat daftar peringkat kejadian untuk setiap penyebab.
  • Untuk setiap penyebab, identifikasi kontrol proses saat ini. Ini adalah tes, prosedur, atau mekanisme yang sekarang Anda miliki untuk mencegah kegagalan menjangkau pelanggan. Kontrol ini dapat mencegah terjadinya penyebab, mengurangi kemungkinan terjadinya atau mendeteksi kegagalan setelah penyebab terjadi tetapi sebelum pelanggan terpengaruh.
  • Untuk setiap kontrol, tentukan peringkat deteksi, atau D. Peringkat ini memperkirakan seberapa baik kontrol dapat mendeteksi penyebab atau mode kegagalannya setelah terjadi tetapi sebelum pelanggan terpengaruh. Deteksi biasanya dinilai pada skala dari 1 sampai 10, di mana 1 berarti kontrol benar-benar pasti untuk mendeteksi masalah dan 10 berarti kontrol pasti tidak mendeteksi masalah (atau tidak ada kontrol). Pada tabel FMEA, buat daftar peringkat deteksi untuk setiap penyebab.
  • Opsional untuk sebagian besar industri: Tanyakan, “Apakah mode kegagalan ini terkait dengan karakteristik kritis?” (Karakteristik kritis adalah pengukuran atau indikator yang mencerminkan keselamatan atau kepatuhan terhadap peraturan pemerintah dan memerlukan kontrol khusus.) Jika demikian, kolom berlabel “Klasifikasi” menerima Y atau N untuk menunjukkan apakah kontrol khusus diperlukan. Biasanya, karakteristik kritis memiliki tingkat keparahan 9 atau 10 dan peringkat kemunculan dan deteksi di atas 3.
  • Hitung nomor prioritas risiko, atau RPN, yang sama dengan S × O × D. Juga hitung Criticality dengan mengalikan tingkat keparahan dengan kejadian, S × O. Angka-angka ini memberikan panduan untuk menentukan peringkat potensi kegagalan dalam urutan yang harus ditangani.
  • Identifikasi tindakan yang direkomendasikan. Tindakan ini dapat berupa perubahan desain atau proses ke tingkat keparahan atau kejadian yang lebih rendah. Mereka mungkin kontrol tambahan untuk meningkatkan deteksi. Perhatikan juga siapa yang bertanggung jawab atas tindakan dan target tanggal penyelesaian.
  • Saat tindakan selesai, catat hasil dan tanggal pada formulir FMEA. Juga, perhatikan peringkat S, O, atau D baru dan RPN baru.

Contoh Failure Mode and Effect Analysis

Sebuah bank melakukan proses FMEA pada sistem ATM mereka. Gambar 1 menunjukkan bagian darinya: fungsi “mengeluarkan uang tunai” dan beberapa mode kegagalan untuk fungsi itu. Kolom “Klasifikasi” opsional tidak digunakan. Hanya judul yang ditampilkan untuk kolom (tindakan) paling kanan.

Perhatikan bahwa RPN dan kekritisan memprioritaskan penyebab secara berbeda. Menurut RPN, “machine jams” dan “lalu lintas jaringan komputer yang padat” adalah risiko tertinggi pertama dan kedua.

Satu nilai tinggi untuk keparahan atau kejadian kali peringkat deteksi 10 menghasilkan RPN tinggi. Kekritisan tidak termasuk peringkat deteksi, sehingga peringkat tertinggi satu-satunya penyebab dengan nilai sedang hingga tinggi untuk tingkat keparahan dan kejadian: “kehabisan uang.” Tim harus menggunakan pengalaman dan penilaian mereka untuk menentukan prioritas tindakan yang tepat.

Referensi :

https://asq.org/quality-resources

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.