Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Ekonomi Inklusiff

Ekonomi Inklusiff

  • oleh
  • September 5, 2021September 5, 2021

Ekonomi Inklusiff dengan ekonomi rakyat tidak eksklusif maksudnya adalah terbukanya peluang ekonomi bagi kelompok sosial yang kurang terlayani, merupakan bagian integral untuk mencapai transisi menuju ekonomi pasar yang berkelanjutan.

Ekonomi pasar yang inklusiff memastikan bahwa siapa pun tanpa memandang jenis kelamin, tempat lahir, latar belakang keluarga, usia atau keadaan lain, di mana mereka tidak memiliki kendali, memiliki akses penuh dan adil ke pasar tenaga kerja, keuangan dan kewirausahaan dan, lebih umum lagi, peluang ekonomi .

Inklusif dengan demikian merupakan elemen intrinsik dari ekonomi pasar yang berkelanjutan. Mempromosikan sistem berbasis pasar yang inklusiff adalah tentang alokasi sumber daya (manusia) yang efisien daripada menjadi pilihan kebijakan sosial.

Tapi ada juga dimensi politik untuk inklusif. Di luar kontribusinya terhadap pasar yang efisien, akses yang adil dan merata ke peluang ekonomi sangat penting dalam mendorong dukungan luas untuk reformasi pasar dan, pada akhirnya, ekonomi pasar yang berkelanjutan. Oleh karena itu, inklusif ekonomi merupakan kualitas transisi yang penting.

Jika orang diberi kesempatan untuk berhasil, mereka lebih mungkin untuk berpartisipasi dalam angkatan kerja, mengejar pendidikan, atau terlibat dalam kegiatan lain yang mengarah pada pertumbuhan ekonomi. Ini, pada gilirannya, memperkuat proses transisi.

Melalui model inklusif sektor swasta, EBRD membangun elemen inklusif langsung ke dalam investasinya di semua sektor dan wilayah, menciptakan jalur ke pekerjaan dan pelatihan bagi kaum muda, perempuan dan penduduk pedesaan sambil mengatasi tantangan yang dihadapi bisnis karena kekurangan keterampilan, kurangnya keragaman tenaga kerja. atau akses yang tidak memadai ke pasar baru.

Contoh proyek inklusif ekonomi EBRD meliputi: investasi di sektor manufaktur, ritel, dan infrastruktur yang membuka jalan menuju pekerjaan dan pelatihan bagi kaum muda, perempuan dan mereka yang berada di daerah terbelakang sambil mengatasi tantangan yang dihadapi bisnis karena kekurangan keterampilan; jalur kredit dan penasihat bisnis untuk pengusaha perempuan; dan investasi yang memfasilitasi akses ke pasokan air berkualitas yang menghasilkan peningkatan peluang ekonomi bagi laki-laki dan perempuan di daerah tertinggal.

EBRD meluncurkan Strategi Inklusif Ekonomi pertamanya (2017 – 2021) pada Mei 2017. Tujuan dari strategi inklusif adalah untuk mempercepat transisi negara-negara menuju ekonomi pasar inklusiff dengan memanfaatkan kekuatan sektor swasta untuk menciptakan peluang ekonomi bagi semua.

Dalam konteks ini, EBRD akan memperkuat proyek dan kegiatan kebijakannya untuk meningkatkan akses ke peluang ekonomi bagi perempuan, pemuda dan daerah. Ini juga akan secara hati-hati dan bertahap memperluas pendekatan inklusif ke kelompok lain seperti populasi yang menua, pengungsi atau Roma sejalan dengan prioritas negara.

EBRD akan bekerja melalui proyek-proyeknya dan dialog kebijakan terkait untuk meningkatkan inklusif ekonomi di tiga bidang tematik utama:

  • Akses ke pekerjaan dan keterampilan.
  • Kewirausahaan dan akses keuangan.
  • Akses ke layanan yang meningkatkan peluang ekonomi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.