Lompat ke konten
Home » Statistik » Definisi Standard Error

Definisi Standard Error

  • oleh
  • Oktober 12, 2020Oktober 12, 2020

Standard Error adalah perkiraan deviasi standar dari populasi sampel statistik. Standard Error merupakan istilah statistik yang mengukur keakuratan distribusi sampel yang mewakili suatu populasi dengan menggunakan deviasi standar. Dalam statistik, mean sampel menyimpang dari mean sebenarnya dari suatu populasi – deviasi ini adalah kesalahan standar mean.

Memahami Standard Error

“Dalam bahasa Indonesia Standard Error nemiliki arti Kesalahan Standar ”

Istilah Standard Error digunakan untuk merujuk pada deviasi standar berbagai statistik sampel, seperti mean atau median. Misalnya,  Standard Error mean mengacu pada deviasi standar dari distribusi mean sampel yang diambil dari suatu populasi. Semakin kecil kesalahan standar, semakin mewakili sampel dari keseluruhan populasi.

Hubungan antara Standard Error dan deviasi standar sedemikian rupa sehingga, untuk ukuran sampel tertentu, Standard Error sama dengan deviasi standar dibagi dengan akar kuadrat ukuran sampel. Standard Error juga berbanding terbalik dengan ukuran sampel; Semakin besar ukuran sampel maka semakin kecil standard error karena statistik akan mendekati nilai sebenarnya.

Kesalahan standar dianggap sebagai bagian dari statistik deskriptif. Ini mewakili deviasi standar dari mean dalam sebuah dataset. Ini berfungsi sebagai ukuran variasi untuk variabel acak, memberikan pengukuran untuk penyebaran. Semakin kecil penyebarannya, semakin akurat set data tersebut.

Persyaratan Standard Error

Ketika populasi dijadikan sampel, mean, atau rata-rata, biasanya dihitung. Standard Error dapat mencakup variasi antara rata-rata populasi yang dihitung dan yang dianggap diketahui, atau diterima sebagai akurat. Ini membantu mengkompensasi ketidakakuratan insidental yang terkait dengan pengumpulan sampel.


Dalam kasus di mana beberapa sampel dikumpulkan, rata-rata setiap sampel mungkin sedikit berbeda dari yang lain, menciptakan penyebaran di antara variabel. Penyebaran ini paling sering diukur sebagai Standard Error , memperhitungkan perbedaan antara sarana di seluruh kumpulan data.

Semakin banyak poin data yang terlibat dalam perhitungan mean, semakin kecil kemungkinan Standard Error nya. Ketika kesalahan standar kecil, data dikatakan lebih mewakili mean sebenarnya. Dalam kasus di mana kesalahan standar besar, data mungkin memiliki beberapa penyimpangan yang mencolok.


Simpangan baku merupakan representasi dari sebaran masing-masing titik data. Standar deviasi digunakan untuk membantu menentukan validitas data berdasarkan jumlah titik data yang ditampilkan pada setiap level deviasi standar. Kesalahan standar lebih berfungsi sebagai cara untuk menentukan keakuratan sampel atau akurasi beberapa sampel dengan menganalisis deviasi dalam sarana.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.