Lompat ke konten
Home » Ekonomi » Dampak dari Globalisasi di Kalangan Remaja

Dampak dari Globalisasi di Kalangan Remaja

  • oleh

Globalisasi, secara kasar didefinisikan sebagai integrasi global ekonomi dan masyarakat, yang mempengaruhi banyak aspek kehidupan kaum muda atau remaja . Pemuda memiliki hubungan yang ambigu dengan dunia yang mengglobal, baik secara ekonomi maupun budaya. Di satu sisi, mereka paling fleksibel dan mungkin paling mampu beradaptasi dan memanfaatkan peluang baru yang ditawarkan. Mereka adalah generasi terdidik terbaik tentang teknologi informasi baru; mereka mendapat manfaat dari pertumbuhan ekonomi; banyak yang bepergian ke seluruh dunia untuk bekerja, belajar, bertukar proyek, dan liburan; dan telepon serta internet memungkinkan mereka untuk tetap berhubungan dengan teman dan kerabat di luar negeri.

Di sisi lain, banyak remaja , terutama di negara berkembang, tertinggal dari proses digitalisasi dan modernisasi serta tidak memiliki kekuatan ekonomi untuk memanfaatkan peluang yang ditawarkan globalisasi. Empat efek globalisasi pada kehidupan kaum muda dibahas di bawah ini secara lebih rinci; distribusi kesempatan kerja, migrasi, budaya pemuda dan konsumerisme, serta kewarganegaraan dan aktivisme global.

Berikut ini adalah Dampak Negatif dari Globalisasi di Kalangan Remaja :

1. Globalisasi bisa menjadi kekuatan yang ampuh untuk pengentasan kemiskinan.

Banyak negara telah melihat peningkatan kesejahteraan dan sistem pendidikan mereka sebagai konsekuensi globalisasi. Sayangnya, sekitar 2 miliar orang tinggal di negara-negara yang tidak mendapat manfaat dari globalisasi, terutama di beberapa bagian Afrika sub-Sahara, Asia Barat, dan bekas Uni Soviet. B Negara-negara ini telah mengalami penurunan tingkat pertumbuhan ekonomi, kehilangan pekerjaan, pendapatan rendah, serta pendidikan dan kesehatan yang buruk. Kesenjangan pendapatan semakin melebar tidak hanya antar negara, tetapi juga di dalam negara.

2. Globalisasi telah mengubah pasar kerja secara substansial, di mana kaum muda, sebagai pendatang baru, “paling rentan”.

Teknologi baru telah menggantikan tenaga kerja manual, terutama mempengaruhi pekerjaan berketerampilan rendah di sektor jasa. Bahkan di China, yang telah mengalami pertumbuhan ekonomi yang luar biasa, tingkat pengangguran meningkat karena transformasi yang sedang berlangsung dari pertanian ke industri manufaktur dan jasa yang kurang padat karya, reformasi perusahaan milik negara dan reorganisasi sektor publik. Liberalisasi perdagangan memaksa perusahaan menjadi lebih fleksibel dan kompetitif. Banyak yang menjadi semakin bergantung pada tenaga kerja berbiaya rendah dan fleksibel, yang sering kali dipekerjakan secara tidak teratur. Pengalihdayaan penugasan pemrograman yang canggih dan pekerjaan semi-terampil di pusat panggilan ke negara-negara berupah rendah mungkin merupakan contoh paling terkenal dari pergeseran peluang kerja global bagi kaum muda.

3. Migrasi, baik di dalam maupun antar negara, adalah aspek lain dari globalisasi.

Kaum muda selalu menjadi kelompok penting di antara para migran. Karena investasi asing sering kali menciptakan peluang kerja di kota-kota negara tuan rumah, pekerja pedesaan pindah ke kota. Pada tahun 2003, 48 persen dari populasi dunia tinggal di daerah perkotaan, dan diproyeksikan bahwa lebih dari 50 persen akan melakukannya pada tahun 2007.c Pada tahun 2002, terdapat 175 juta migran internasional. Berdasarkan data imigrasi yang tersedia, diperkirakan sekitar 15 persen, atau 26 juta, adalah kaum muda.d Setiap hari ribuan anak muda secara ilegal mencoba mencari nafkah di negara kaya, seringkali dimotivasi oleh informasi yang tidak realistis dan harapan tinggi. Industri paralel agen perjalanan gelap, perantara kerja dan perantara telah muncul, yang mengarahkan perdagangan para migran ini. Dalam dua dekade terakhir telah terjadi peningkatan dramatis dalam perdagangan anak perempuan dan perempuan muda, yang sering kali terjerumus ke dalam prostitusi. Perempuan dan gadis muda yang miskin, tidak berpendidikan atau dari masyarakat adat, etnis minoritas, pedesaan atau kelompok pengungsi paling rentan untuk diperdagangkan.

4. Globalisasi memiliki banyak konsekuensi bagi budaya anak muda.

Peningkatan aliran media telah meningkat dalam konsumerisme global. Melalui televisi, video musik dan film, konten produksi Amerika dan Eropa semakin mendominasi hiburan di seluruh dunia. Kaum muda cenderung mengadopsi dan menafsirkan produk global dalam kerangka budaya dan pengalaman lokal mereka sendiri, menciptakan bentuk budaya hibrida baru yang maknanya berbeda-beda sesuai dengan keadaan lokal dan nasional. Banyak pemuda di negara berkembang, serta kaum muda yang terpinggirkan di dunia industri, tidak dapat memenuhi harapan mereka akan kesejahteraan materi. Hal ini dapat mengakibatkan keterasingan dan frustrasi dan, berpotensi, dalam kejahatan dan perselisihan sosial.

5. Kaum muda di seluruh dunia menunjukkan kepedulian tentang konsekuensi negatif globalisasi, seperti distribusi kekayaan yang tidak merata dan degradasi lingkungan.

Gerakan anti-globalisasi telah berkembang ke seluruh dunia dan terdiri dari kelompok organisasi non-pemerintah, kelompok mahasiswa, organisasi politik dan aktivis hak-hak sipil yang heterogen. Gerakan ini memperjuangkan berbagai masalah seperti keadilan global, perdagangan yang adil, keringanan utang, dan pembangunan berkelanjutan. Hasil luar biasa telah dicapai dalam dua dekade terakhir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.