Lompat ke konten
Home » Arsitektur » Daftar Sumber Energi Alternatif

Daftar Sumber Energi Alternatif

  • oleh
  • Maret 27, 2021Maret 27, 2021

Masalah potensial seputar penggunaan bahan bakar fosil, terutama dalam hal perubahan iklim, telah dipertimbangkan lebih awal dari yang Anda kira. Seorang ilmuwan Swedia bernama Svante Arrhenius adalah orang pertama yang menyatakan bahwa penggunaan bahan bakar fosil dapat menyebabkan pemanasan global, pada tahun 1896. Masalah ini telah menjadi topik hangat selama beberapa dekade terakhir. Saat ini, ada pergeseran umum menuju kesadaran lingkungan dan sumber energi kita berada di bawah pengawasan yang lebih cermat. Hal ini menyebabkan munculnya sejumlah sumber energi alternatif. Sementara kelangsungan hidup masing-masing dapat diperdebatkan, mereka semua memberikan kontribusi sesuatu yang positif jika dibandingkan dengan bahan bakar fosil. Emisi yang lebih rendah, harga bahan bakar yang lebih rendah, dan pengurangan polusi merupakan keuntungan yang sering diberikan oleh penggunaan bahan bakar alternatif.

1. Tenaga Surya

Ketika kebanyakan orang memikirkan sumber energi alternatif, mereka cenderung menggunakan tenaga surya sebagai contoh. Teknologi ini telah berkembang pesat selama bertahun-tahun dan sekarang digunakan untuk produksi energi skala besar dan pembangkit listrik untuk satu rumah. Sejumlah negara telah memperkenalkan inisiatif untuk mendorong pertumbuhan tenaga surya. ‘Tarif Masuk’ Inggris Raya adalah salah satu contohnya, seperti ‘Kredit Pajak Investasi Surya’ Amerika Serikat. Sumber energi ini benar-benar dapat diperbarui dan biaya pemasangannya sebanding dengan uang yang dihemat dalam tagihan energi dari pemasok tradisional. Namun demikian, sel surya rentan terhadap kerusakan dalam jangka waktu yang lama dan tidak efektif dalam kondisi cuaca unideal.

2. Tenaga Nuklir

Tenaga nuklir adalah salah satu bentuk energi alternatif yang paling melimpah. Ini menciptakan sejumlah manfaat langsung dalam hal emisi dan efisiensi, sekaligus meningkatkan ekonomi dengan menciptakan lapangan kerja dalam penciptaan dan pengoperasian pabrik. Tiga belas negara mengandalkan tenaga nuklir untuk menghasilkan setidaknya seperempat listrik mereka pada tahun 2015 dan saat ini terdapat 450 pembangkit listrik yang beroperasi di seluruh dunia. Kekurangannya adalah ketika ada yang tidak beres dengan pembangkit listrik tenaga nuklir, ada potensi bencana. Situasi di Chernobyl dan Fukushima adalah contohnya.

3. Energi Hidroelektrik

Metode hidroelektrik sebenarnya adalah beberapa cara paling awal untuk menciptakan energi, meskipun penggunaannya mulai menurun seiring dengan munculnya bahan bakar fosil. Meskipun demikian, mereka masih menyumbang sekitar tujuh persen dari energi yang diproduksi di Amerika Serikat. Energi hidroelektrik membawa sejumlah manfaat. Tidak hanya menjadi sumber energi yang bersih, yang berarti tidak menimbulkan polusi dan berbagai masalah yang muncul darinya, tetapi juga merupakan sumber energi yang dapat diperbarui. Lebih baik lagi, ia juga menawarkan sejumlah manfaat sekunder yang tidak langsung terlihat. Bendungan yang digunakan untuk pembangkit listrik tenaga air juga berkontribusi pada pengendalian banjir dan teknik irigasi.

4. Energi Gelombang

Air sekali lagi membuktikan dirinya sebagai penyumbang yang berharga untuk sumber bahan bakar energi alternatif dengan pengubah energi gelombang. Ini memiliki keunggulan dibandingkan sumber energi pasang surut karena dapat ditempatkan di laut dalam berbagai situasi dan lokasi. Sama seperti energi pasang surut, manfaatnya datang dari kurangnya limbah yang dihasilkan. Ini juga lebih dapat diandalkan daripada banyak bentuk energi alternatif lainnya dan memiliki potensi yang sangat besar bila digunakan dengan benar. Sekali lagi, biaya sistem semacam itu merupakan faktor penyebab utama lambatnya penyerapan. Kami juga belum memiliki cukup data untuk mengetahui bagaimana pengubah energi gelombang mempengaruhi ekosistem alam.

5. Biofuel

Berbeda dengan sumber energi biomassa, biofuel memanfaatkan kehidupan hewan dan tumbuhan untuk menciptakan energi. Intinya mereka adalah bahan bakar yang bisa diperoleh dari beberapa bentuk bahan organik. Mereka dapat diperbarui dalam kasus di mana tanaman digunakan, karena ini dapat ditanam kembali setiap tahun. Namun, mereka membutuhkan mesin khusus untuk ekstraksi, yang dapat berkontribusi pada peningkatan emisi meskipun biofuel itu sendiri tidak. Bahan bakar nabati semakin banyak digunakan, terutama di Amerika Serikat. Mereka menyumbang sekitar tujuh persen dari konsumsi bahan bakar transportasi pada tahun 2012.

6. Gas Alam

Sumber gas alam telah digunakan selama beberapa dekade, tetapi melalui kemajuan teknik kompresi menjadi sumber energi alternatif yang lebih layak. Secara khusus, ini digunakan di mobil untuk mengurangi emisi karbon. Permintaan akan sumber energi ini terus meningkat. Pada tahun 2016, 48 negara bagian Amerika Serikat yang lebih rendah mencapai rekor tingkat permintaan dan konsumsi. Meskipun demikian, gas alam memang memiliki beberapa masalah. Potensi pencemaran lebih besar dibandingkan dengan sumber bahan bakar alternatif lainnya dan gas alam tetap mengeluarkan gas rumah kaca, meskipun jumlahnya lebih rendah dibandingkan dengan bahan bakar fosil.

7. Tenaga Panas Bumi

Pada dasarnya, tenaga panas bumi adalah tentang mengekstraksi energi dari tanah di sekitar kita. Ini tumbuh semakin populer, dengan sektor ini secara keseluruhan mengalami pertumbuhan lima persen pada tahun 2015. Bank Dunia saat ini memperkirakan bahwa sekitar empat puluh negara dapat memenuhi sebagian besar kebutuhan listrik mereka dengan menggunakan tenaga panas bumi. Sumber tenaga ini memiliki potensi yang sangat besar namun tidak banyak mengganggu tanah. Namun, biaya besar di muka untuk menciptakan pembangkit listrik tenaga panas bumi telah menyebabkan adopsi yang lebih lambat daripada yang diharapkan untuk sumber bahan bakar dengan begitu banyak harapan.

8. Energi Angin

Bentuk pembangkit energi ini menjadi semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Ini menawarkan banyak manfaat yang sama seperti banyak sumber bahan bakar alternatif lainnya memanfaatkan sumber terbarukan dan tidak menghasilkan limbah. Instalasi energi angin saat ini memberi daya pada sekitar dua puluh juta rumah di Amerika Serikat per tahun dan jumlah itu terus bertambah. Sebagian besar negara bagian di negara ini sekarang memiliki beberapa bentuk pengaturan energi angin dan investasi ke dalam teknologi terus berkembang.

9. Energi Biomassa

Energi biomassa hadir dalam berbagai bentuk. Kayu bakar telah digunakan selama ribuan tahun untuk menghasilkan panas, tetapi kemajuan yang lebih mutakhir juga telah melihat limbah, seperti di tempat pembuangan sampah, dan produk alkohol digunakan untuk tujuan serupa. Berfokus pada pembakaran kayu, panas yang dihasilkan bisa setara dengan sistem pemanas sentral. Selain itu, biaya yang dikeluarkan cenderung lebih rendah dan jumlah karbon yang dilepaskan oleh bahan bakar jenis ini turun di bawah jumlah yang dilepaskan oleh bahan bakar fosil. Namun, ada sejumlah masalah yang perlu Anda pertimbangkan dengan sistem ini, terutama jika dipasang di rumah. Pemeliharaan dapat menjadi salah satu faktor, ditambah Anda mungkin perlu mendapatkan izin dari otoritas lokal untuk menginstalnya.

10. Gas Hidrogen

Tidak seperti bentuk gas alam lainnya, hidrogen adalah bahan bakar pembakaran yang benar-benar bersih. Setelah diproduksi, sel gas hidrogen hanya mengeluarkan uap air dan udara hangat saat digunakan. Masalah utama dengan bentuk energi alternatif ini adalah sebagian besar berasal dari penggunaan gas alam dan bahan bakar fosil. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa emisi yang dihasilkan untuk mengekstraknya meniadakan manfaat penggunaannya. Proses elektrolisis, yang penting untuk pemisahan air menjadi hidrogen dan oksigen, mengurangi masalah ini. Namun, elektrolisis masih berada di bawah metode yang disebutkan sebelumnya untuk memperoleh hidrogen, meskipun penelitian terus membuatnya lebih efisien dan hemat biaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.