Lompat ke konten
Home » Hukum » Apa Itu Negligence ?

Apa Itu Negligence ?

  • oleh

Negligence adalah kegagalan dalam melakukan tindakan pencegahan yang wajar untuk menghindari cedera atau kerugian pada orang lain. Negligence dalam abahasa Indonesia memiliki arti Kelalaian.

Ada empat langkah untuk membuktikan kelalaian diantaranya adalah :

  1. bahwa ada tugas dalam keadaan untuk menjaga tugas menjaga
  2. bahwa perilaku atau kelambanan terdakwa dalam situasi tersebut tidak memenuhi standar perawatan yang akan ditemui oleh orang yang berakal sehat dalam situasi tersebut (pelanggaran tugas)
  3. bahwa penggugat telah menderita cedera atau kerugian yang dapat diperkirakan oleh orang yang wajar dalam keadaan tersebut (kerusakan)
  4. bahwa kerusakan tersebut disebabkan oleh pelanggaran kewajiban (causation).

Standar perawatan untuk seorang profesional kesehatan adalah yang diharapkan dari praktisi profesi yang cukup kompeten. Tindakan tenaga kesehatan akan dibandingkan dengan standar. Pengadilan, bukan profesional, yang menetapkan standar, jadi meskipun praktik tertentu umum atau diterima oleh praktisi lain, mungkin masih lalai. Kelalaian dapat terjadi dalam aspek apa pun dalam praktik profesional, baik anamnesis, nasehat, pemeriksaan, pengujian atau kegagalan dalam pengujian, pelaporan dan tindakan atas hasil tes, atau pengobatan. Standar adalah perawatan yang masuk akal, bukan kesempurnaan. Pengadilan akan memutuskan dengan memperhatikan semua keadaan apakah profesional kesehatan telah lalai.

Kelalaian berbeda dengan kesalahan atau kesalahan penilaian. Fakta bahwa risiko pengobatan terjadi, atau bahwa hasil medis yang diinginkan tidak tercapai, tidak serta merta membentuk kelalaian. Efek praktis dari tes ini adalah bahwa jika seseorang memilih untuk memiliki (atau dalam keadaan darurat, terpaksa) seorang dokter umum melakukan pembedahan atau memberikan anestesi umum, maka orang tersebut tidak dapat mengharapkan tingkat keahlian dari seorang ahli bedah atau ahli anestesi spesialis. . Namun, jika dokter umum menganggap dirinya memiliki keahlian khusus dalam pembedahan atau anestesi, maka pasien mungkin berhak mendapatkan keterampilan spesialis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.