Lompat ke konten
Home » Pendidikan » Apa itu Modalitas Belajar

Apa itu Modalitas Belajar

  • oleh

Modalitas belajar adalah bagaimana kita menerima, memproses, dan belajar menggunakan indera kita. Pengalaman belajar bisa sangat berbeda dalam cara penyampaiannya dan biasanya dipecah dalam waktu dan lokasi di mana peserta didik bertemu. Artikel ini berisi penjelasan rinci tentang perbedaan waktu dan lokasi dalam modalitas pembelajaran, dan bagaimana keduanya dapat digabungkan untuk mendapatkan fleksibilitas yang maksimal.

Waktu Interaksi Modalitas belajar: Sinkron dan Asinkron Interaksi antara pelajar atau antara pelajar dan instruktur dapat berbeda berdasarkan modalitas penyampaian, dan dapat terjadi pada waktu yang sama, atau pada waktu yang berbeda.

Synchronous = Pada saat bersamaan.

Contohnya termasuk pengaturan ruang kelas, atau konferensi video waktu nyata. Semua siswa dan instruktur berkumpul bersama di ruang fisik atau ruang online, mengajukan pertanyaan satu sama lain, bekerja sama dalam waktu nyata, tanpa penundaan.

Asynchronous = Pada waktu yang berbeda.

Contoh yang bagus dari ini adalah forum diskusi online. Forum diskusi online biasanya tidak terjadi dalam waktu nyata, artinya pertanyaan dan tanggapan biasanya tidak ditanggapi secara berurutan, tetapi mungkin perlu waktu berjam-jam atau berhari-hari sebelum tanggapan diberikan. Karena pelajar tidak diharuskan untuk berpartisipasi pada waktu yang persis sama, ini memungkinkan untuk fleksibilitas yang lebih besar dalam partisipasi dan cocok untuk pelajar yang bekerja, memiliki tanggung jawab rumah atau berada di lokasi geografis yang berbeda.

Empat Modalitas Pembelajaran

Sebagai Contoh : Mr. Martin adalah seorang guru yang percaya setiap siswa bisa belajar. Dia menggunakan metode diferensiasi, memberikan kesempatan kepada siswa untuk melihat, mendengar, mengalami, dan menyentuh saat mereka belajar. Ketika dia menciptakan berbagai pelajaran, dia menjangkau banyak siswa yang belajar secara berbeda. Tapi bagaimana dia memastikan semua muridnya belajar? Salah satu hal yang menjadi pertimbangannya saat membedakan adalah modalitas belajar. Ingat belajar tentang panca indera Anda? Kami melihat, mendengar, menyentuh, merasakan, dan mencium sebagai cara untuk berinteraksi dengan dunia. Dalam pendidikan, kami fokus pada empat modalitas pembelajaran:

  • Visual
  • Auditori
  • Kinestetik
  • Taktil

Siswa melihat dan mendengar informasi, bergerak tentang lingkungan belajarnya, dan berinteraksi dengan materi pembelajaran. Semakin banyak modalitas belajar yang dapat dipicu oleh Mr. Martin, semakin baik siswanya belajar. Menggunakan Modalitas Pembelajaran Meskipun Lisa dan Darren adalah pembelajar visual yang kuat, mereka juga dapat belajar menggunakan modalitas mereka yang lain. Faktanya, kebanyakan dari kita dapat mengambil informasi melalui keempat modalitas tetapi mungkin memiliki preferensi. Ketika Lisa perlu meneliti sejarah perbudakan, dia mungkin memilih untuk menonton video online, sementara Glynn lebih suka membaca buku. Mengetahui hal ini, Mr. Martin memberikan pengalaman yang sering memanfaatkan keempat modalitas pembelajaran. Ketika dia di sekolah, gurunya kebanyakan mengajar, meninggalkan siswanya dengan modalitas visual, kinestetik, atau sentuhan yang lebih kuat. Dia tahu murid-muridnya bersosialisasi dan senang berbicara satu sama lain, aktif dan perlu bergerak di dalam kelas, dan memahami konsep baru dengan membuat tangan mereka sibuk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.