Lompat ke konten
Home » Statistik » Apa itu Besaran Vector

Apa itu Besaran Vector

  • oleh
  • Oktober 4, 2021Oktober 4, 2021

Besaran Vektor dalam fisika adalah besaran yang memiliki besar dan arah. Ini biasanya diwakili oleh panah yang arahnya sama dengan besaran dan panjangnya sebanding dengan besaran. Meskipun vektor memiliki besar dan arah, tetapi tidak memiliki posisi.

Artinya, selama panjangnya tidak berubah, vektor tidak berubah jika dipindahkan sejajar dengan dirinya sendiri. Berbeda dengan vektor, besaran biasa yang memiliki besar tetapi tidak memiliki arah disebut skalar.

Misalnya perpindahan, kecepatan, dan percepatan adalah besaran vektor, sedangkan kelajuan (besarnya kecepatan), waktu, dan massa adalah skalar. Untuk memenuhi syarat sebagai vektor, besaran yang memiliki besar dan arah juga harus mematuhi aturan kombinasi tertentu. Salah satunya adalah penjumlahan vektor, yang ditulis secara simbolis sebagai A + B = C (vektor biasanya ditulis dengan huruf tebal).

Secara geometris, penjumlahan vektor dapat divisualisasikan dengan menempatkan ekor vektor B pada kepala vektor A dan menggambar vektor C—mulai dari ekor A dan berakhir pada kepala B—sehingga melengkapi segitiga.

Jika A, B, dan C adalah vektor, maka harus mungkin untuk melakukan operasi yang sama dan mencapai hasil yang sama (C) dalam urutan terbalik, B + A = C. Besaran seperti perpindahan dan kecepatan memiliki sifat ini (hukum komutatif) , tetapi ada kuantitas (misalnya, rotasi terbatas dalam ruang) yang tidak dan oleh karena itu bukan vektor.

Referensi : https://www.britannica.com/science/vector-physics

Aturan lain dari manipulasi vektor adalah pengurangan, perkalian dengan skalar, perkalian skalar (juga dikenal sebagai produk titik atau produk dalam), perkalian vektor (juga dikenal sebagai perkalian silang), dan diferensiasi. Tidak ada operasi yang berhubungan dengan pembagian dengan vektor. Lihat analisis vektor untuk deskripsi semua aturan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.