Lompat ke konten
Home » Sosial Politik » Apa itu Ajudikasi

Apa itu Ajudikasi

  • oleh
  • Desember 4, 2020

Ajudikasi adalah putusan atau putusan hukum, biasanya final, tetapi juga bisa merujuk pada proses penyelesaian kasus hukum atau gugatan melalui pengadilan atau sistem peradilan. Ini biasanya mengacu pada keputusan akhir atau pernyataan dalam kasus yang akan menentukan tindakan yang diambil terkait masalah yang disajikan. Biasanya, keputusan pengadilan mewakili keputusan atau pernyataan akhir dalam sebuah kasus. Ajudikasi juga dapat mengacu pada proses pengesahan klaim asuransi dan keputusan dalam proses kepailitan antara tergugat dan kreditor.

Memahami Ajudikasi

Ajudikasi menjelaskan proses hukum yang membantu mempercepat dan memberikan penyelesaian pengadilan tentang suatu masalah antara dua pihak. Hasil dari proses tersebut adalah putusan dan pendapat pengadilan yang mengikat secara hukum.

Sebagian besar sidang ajudikasi berpusat pada sengketa yang melibatkan uang atau pelanggaran non-kekerasan dan menghasilkan distribusi hak dan kewajiban bagi semua pihak yang terlibat. Proses hukum ini berbeda dari kasus pengadilan pencarian keadilan atau berbasis bukti lainnya. Ia malah digunakan untuk menyelesaikan perselisihan antara pihak swasta, pejabat politik dan partai swasta, badan publik dan pejabat publik. Dalam industri perawatan kesehatan, misalnya, ajudikasi dapat menentukan tanggung jawab operator untuk klaim moneter yang diajukan oleh orang yang diasuransikan.

Sengketa Dalam Proses Ajudikasi:

Jenis sengketa yang ditangani atau diselesaikan melalui ajudikasi meliputi berikut ini:

  • Ketidaksepakatan antara pihak swasta, seperti satu orang, entitas perorangan atau perusahaan
  • Ketidaksepakatan antara pihak swasta dan pejabat publik
  • Ketidaksepakatan antara pejabat publik dan / atau badan publik

Persyaratan untuk ajudikasi penuh termasuk pemberitahuan yang diperlukan kepada semua pihak yang berkepentingan (semua pihak yang berkepentingan secara hukum atau mereka yang memiliki hak hukum yang terpengaruh oleh perselisihan) dan kesempatan bagi semua pihak untuk mendengarkan bukti dan argumen mereka.

Proses Ajudikasi:

Aturan formal bukti dan prosedur mengatur proses di mana pihak pemrakarsa, atau penyidik, memberikan pemberitahuan yang menetapkan fakta dalam kontroversi dan menentukan hukum yang berlaku. Pemberitahuan tersebut terkadang juga menguraikan sifat dari perselisihan antara para pihak dan menceritakan di mana dan kapan perselisihan terjadi, dan hasil yang diinginkan berdasarkan hukum. Namun, tidak ada persyaratan khusus terkait pemberitahuan ajudikasi. Seorang juri kemudian diangkat dan pemberitahuan dikirim ke pihak yang membela. Pihak penggugat atau tergugat mengajukan pembelaan atas gugatan ajudikasi oleh penggugat. Adjudicator memberikan kesempatan kepada penggugat dan tergugat untuk menyampaikan dalilnya pada sidang dan membuat keputusan akhir. Hal ini tidak jauh berbeda dengan seorang arbiter dalam sidang arbitrase yang menyelesaikan sengketa bisnis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.