Lompat ke konten
Home » Farmasi » Apa itu Adverse Drug Reaction ?

Apa itu Adverse Drug Reaction ?

  • oleh

Adverse Drug Reaction (ADR) adalah manifestasi umum dalam praktik klinis, termasuk sebagai penyebab masuk rumah sakit yang tidak terjadwal, yang terjadi selama masuk rumah sakit dan bermanifestasi setelah keluar.

Dalam bahasa Indonesia Reaksi Adverse Drug Reaction (ADR)  dapat diartikan sebagai “obat yang merugikan”.

Insiden ADR tetap relatif tidak berubah dari waktu ke waktu, dengan penelitian menunjukkan bahwa antara 5% dan 10% pasien mungkin menderita ADR saat masuk, selama masuk atau keluar, meskipun berbagai upaya pencegahan. Tak pelak, frekuensi kejadian dikaitkan dengan metode yang digunakan untuk mengidentifikasi kejadian tersebut dan mayoritas ADR tidak menyebabkan manifestasi sistemik yang serius. Namun demikian, frekuensi bahaya potensial ini perlu dipertimbangkan dengan hati-hati karena terkait dengan morbiditas dan mortalitas, dapat mahal secara finansial dan memiliki potensi efek negatif pada hubungan pasien-pasien.

Obat-obatan yang secara khusus terlibat dalam penerimaan rumah sakit terkait ADR termasuk antiplatelet, antikoagulan, sitotoksik, imunosupresan, diuretik, antidiabetik dan antibiotik. ADR yang fatal, ketika terjadi, sering disebabkan oleh perdarahan, penyebab tersering yang dicurigai adalah antitrombotik / antikoagulan yang diberikan bersama dengan obat antiinflamasi non steroid (NSAID)

Klasifikasi Adverse Drug Reaction (ADR)

Secara tradisional, Adverse Drug Reaction (ADR)  telah diklasifikasikan menjadi dua jenis:

1. Reaksi tipe A

Kadang-kadang disebut sebagai reaksi tambahan – yang ‘bergantung pada dosis’ dan dapat diprediksi berdasarkan farmakologi obat

2. Reaksi tipe B

Reaksi aneh yang khas dan tidak dapat diprediksi berdasarkan farmakologi.

Meskipun masih banyak dikutip, klasifikasi dasar ini tidak bekerja untuk semua ADR, seperti dengan efek samping kronis yang terkait dengan paparan obat kumulatif (misalnya osteoporosis dengan pengobatan kortikosteroid jangka panjang) atau reaksi penarikan (misalnya hipertensi rebound dengan penghentian antihipertensi yang bekerja secara terpusat) . Skema klasifikasi alternatif dan mungkin lebih komprehensif adalah ‘DoTS’, yang mengklasifikasikan reaksi yang bergantung pada Dosis obat, Waktu jalannya reaksi dan faktor Kerentanan yang relevan (seperti perbedaan genetik, patologis dan biologis lainnya) .9 Serta mengklasifikasikan reaksi, DoTS memiliki keuntungan karena dapat membantu untuk mempertimbangkan diagnosis dan pencegahan ADR dalam praktiknya.

Referensi : University of Birmingham and honorary consultant physician, University Hospitals Birmingham NHS Foundation Trust, Birmingham, UK

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.