Lompat ke konten
Home » Sosial Politik » Afeksi signs (Tanda kasih sayang)

Afeksi signs (Tanda kasih sayang)

  • oleh

Afeksi atau kasih sayang merupakan kebutuhan semua spesies sosial, karena itu mengacu pada bantuan (pekerjaan) yang dibutuhkan individu sosial dari orang lain untuk bertahan hidup. Dengan evolusi spesies sosial menuju struktur sosial yang lebih kompleks, muncul perilaku baru yang memiliki tujuan untuk mempertahankan struktur sosial yang dicapai.

Dalam spesies manusia muncul aturan, nilai, ritual, tanda afektif, dll, yang fungsinya adalah pelestarian struktur sosial kelompok. Secara khusus, tanda-tanda afektif diekspresikan dalam repertoar yang luas dari perilaku stereotip genetik dan budaya, yang fungsinya untuk memastikan kesiapan afektif dari orang yang memancarkannya berkaitan dengan penerima. Senyuman, salam yang ramah, tanda penerimaan, janji dukungan, dll., Menunjukkan komitmen orang yang memancarkannya dan itu merupakan sumber kasih sayang potensial bagi penerima.

Baik Etologi dan Antropologi mempelajari secara mendalam jenis tanda atau perilaku ini. Seorang individu sosial tidak hanya perlu memastikan dukungan dari kelompoknya saat ini, tetapi juga perlu memiliki jaminan bahwa dukungan ini akan diberikan di masa depan. Fungsi dari tanda-tanda afektif terletak pada pemenuhan kebutuhan ini. Ketika orang tersenyum kepada orang lain, mereka menyampaikan janji bahwa mereka dapat mengandalkan mereka di masa depan. Ini berarti bahwa mereka telah dan akan diakui sebagai anggota grup dan oleh karena itu, mereka bersedia memberikan kasih sayang (pekerjaan) ketika dibutuhkan.

Hasilnya, orang yang menerima senyuman mengalami emosi positif. Namun demikian, fakta memancarkan tanda-tanda afektif tidak menjamin transmisi kasih sayang di masa depan dalam semua kasus, karena ini akan tergantung pada kapasitas kerja nyata yang dimiliki pemancar. Hal ini menjelaskan mengapa, dalam praktiknya, orang yang memancarkan tanda afektif (senyuman, sapaan, janji, dll.) Tidak selalu dapat memberikan pertolongan yang diharapkan. Perbedaan antara niat afektif dan kasih sayang nyata yang diberikan menyebabkan konflik yang sering dan bervariasi dalam hubungan manusia.

anda-tanda afektif juga merupakan cara untuk merangsang timbal balik dalam pertukaran afektif, karena penerima mengalami kewajiban untuk memberi kompensasi kepada pemancar atas (potensi) kasih sayang yang diterima. Jika seseorang yang melakukan pekerjaan untuk kepentingan orang lain (artinya, memberikan kasih sayang yang nyata) tidak memancarkan tanda-tanda afektif, berisiko tidak diberi kompensasi oleh orang lain. Dengan cara ini, kami tidak hanya membantu orang lain tetapi kami juga membuat mereka mengetahuinya, untuk mengaktifkan proses sosial (genetik dan budaya) yang bertanggung jawab untuk membangun pertukaran timbal balik.

Singkatnya, kasih sayang adalah bantuan dan kolaborasi dari orang lain yang dibutuhkan semua individu sosial untuk bertahan hidup. Kasih sayang diberikan melalui pelaksanaan semua jenis pekerjaan (pekerjaan yang tidak dibayar dalam spesies manusia modern) yang dilakukan untuk kepentingan kelangsungan hidup individu lain dan, oleh karena itu, dapat dialihkan, terbatas dan akumulatif. Ketika kompleksitas sosial spesies meningkat, muncul tanda-tanda afektif, yang merupakan perilaku stereotip untuk memastikan timbal balik dalam pertukaran afektif dalam kelompok. Ekonomi kasih sayang dalam hubungan sosial manusia sangatlah kompleks sedangkan pengetahuan yang kita miliki saat ini sangat umum dan belum sempurna. Mari kita berharap bahwa sikap ilmiah terhadap pertukaran afektif akan berubah secara signifikan selama beberapa dekade mendatang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.